Jum'at, 24 September 2021 Portal Berita Entrepreneur

Duitnya Gak Berseri! Kekayaan Jeff Bezos Kalau Ditumpuk Bisa Setinggi 10 Kilometer ke atas Langit!

Foto Berita Duitnya Gak Berseri! Kekayaan Jeff Bezos Kalau Ditumpuk Bisa Setinggi 10 Kilometer ke atas Langit!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Baru-baru ini, miliarder Jeff Bezos terbang ke luar angkasa dengan roket perusahaannya Blue Origin. Dia juga membawa saudaranya Mark, seorang pilot wanita berusia 82 tahun Wally Funk dan pelanggan pertama yang membayar, Oliver Daeman, seorang remaja berusia 18 tahun.

Sebelumnya, Richard Branson juga pergi ke luar angkasa dengan pesawat yang dirancang khusus oleh perusahaan dirgantaranya. Setelah itu, banyak tokoh terkenal bergabung dalam bashing (mengkritik) miliarder.

Salah satunya adalah astrofisikawan Neil deGrasse Tyson. Dia meluangkan waktu untuk menjelaskan kepada orang-orang betapa kayanya mantan CEO Amazon itu.

Baca Juga: Mohon Maaf Jeff Bezos, Meski Anda ke Antariksa, Anda Tetap Bukan Astronot!

Dalam sebuah tweet pada 19 Juli, yang dilansir dari First Post di Jakarta, Senin (26/7/21) Tyson mengatakan bahwa dengan kekayaan Bezos yang bernilai sekitar USD200 miliar (Rp2.898 triliun), jika seseorang menumpuk uang itu, itu akan mencapai lebih tinggi dari ketinggian yang dicapai roketnya.

Bagi yang belum tahu, Bezos terbang setinggi 106 km, sedikit lebih tinggi dari garis Karman (garis batas atmosfer dan luar angkasa). Seluruh perjalanan memakan waktu 10 menit.

Roket diluncurkan pada pukul 18.42 IST setelah booster terpisah dari kapsul kru dan mendarat beberapa meter dari lokasi peluncuran. Kapsul kru kemudian mendarat 10 menit kemudian setelah tiga parasut membantu mereka mendarat.

Ini bukan pertama kalinya Tyson menggali kekayaan Bezos yang luar biasa. Pada Agustus 2020, dia mengatakan kekayaan bersih Bezos bisa mengelilingi Bumi 180 kali. Ia kemudian bisa pergi ke Bulan dan kembali sebanyak 30 kali. Dengan apa pun yang tersisa, kekayaannya dapat ditumpuk setinggi 10 kilometer ke langit.

Tyson juga mengatakan bahwa baik Branson maupun Bezos tidak benar-benar pergi ke luar angkasa karena itu adalah penerbangan suborbital.

“Pertama-tama, itu adalah suborbital. NASA melakukannya 60 tahun yang lalu dengan Alan Shepard, lepas landas dari Cape Canaveral dan mendarat di laut." ujarnya kepada CNN.

Menurut insinyur kedirgantaraan John Horack, sebuah penerbangan suborbital berarti kendaraan ini akan melintasi batas ruang yang tidak jelas.

“Tidak apa-apa jika Anda ingin menyebutnya 'ruang angkasa', karena rata-rata manusia belum pernah ke sana sebelumnya dan ini yang pertama bagi Anda. Itu sebabnya dibutuhkan delapan menit untuk mencapai orbit dan tiga hari untuk mencapai bulan," kata Tyson.

"Itu sebenarnya perjalanan ruang angkasa. Jadi saya tidak melihatnya sebagai 'oh, ayo pergi ke luar angkasa'. Tidak. Yang akan Anda dapatkan adalah pemandangan Bumi yang indah."

Dalam penutupnya, Tyson juga berkata:

“Saya bahkan tidak tahu apakah Anda akan melihat lengkungan. Saya melakukan beberapa perhitungan dan saya pikir tidak. Jika Anda berada dua milimeter dari permukaan bola dunia ini, Anda tidak memiliki perspektif penuh. Ini adalah efek visual yang Anda dapatkan dari jarak 50 mil (hampir 80 km). Jadi bersenang-senanglah."

Tag: Jeff Bezos, Blue Origin, Amazon

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Reuters/Lindsey Wasson