Jum'at, 24 September 2021 Portal Berita Entrepreneur

Kesenjangan Semakin Nyata, Taipan India Makin Kaya Raya di Tengah Kemiskinan yang Bergerilya

Foto Berita Kesenjangan Semakin Nyata, Taipan India Makin Kaya Raya di Tengah Kemiskinan yang Bergerilya
WE Entrepreneur, Jakarta -

India telah tertatih-tatih oleh kemerosotan ekonomi dan gelombang brutal virus corona. Menurut penelitian baru, itu telah mendorong jutaan orang ke dalam kemiskinan.

Tetapi ketika orang-orang India berjuang untuk hidup dengan beberapa dolar sehari, orang-orang yang sangat kaya di negara itu menjadi lebih kaya dan lebih berpengaruh. Kekayaan gabungan mereka melonjak puluhan miliar dolar pada tahun lalu.

Dilansir dari CNN Business di Jakarta, Selasa (6/7/21) Mukesh Ambani yang merupakan ketua konglomerat Reliance Industries, saat ini bernilai lebih dari USD80 miliar (Rp1.156 triliun), sekitar USD15 miliar lebih dari setahun yang lalu, menurut Bloomberg Billionaires Index.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Ding Shijia, Miliarder Tertutup Pemilik Brand Sepatu Terkenal di China

Tidak jauh di belakangnya adalah pendiri Grup Adani, Gautam Adani yang kekayaannya meroket dari USD13 miliar tahun lalu menjadi USD55 miliar (Rp794 triliun) hari ini.

Kedua orang tersebut, sekarang menjadi orang terkaya pertama dan keempat di Asia, masing-masing bernilai lebih dari PDB beberapa negara. Kekayaan mereka yang berbeda dengan sesama orang India adalah simbol dari kesenjangan kekayaan yang meningkat yang telah memukul banyak orang di seluruh dunia.

Kekayaan mereka juga telah membuat sangat menonjol kesenjangan ekonomi terbesar ketiga di Asia. India menyumbang lebih dari setengah peningkatan kemiskinan global pada tahun 2020.

Ambani menghabiskan sebagian besar masa pandemi sebagai orang terkaya di Asia, mengungguli banyak taipan China. Dia mempertahankan tempat duduknya yang nyaman sepanjang sebagian besar tahun ini, dan merupakan orang terkaya ke-12 di dunia.

Adani juga sempat menjadi orang terkaya kedua di benua Asia. Pendiri Adani Group mengendalikan perusahaan mulai dari pelabuhan dan kedirgantaraan hingga energi panas dan batu bara. Seperti Reliance, Adani Group telah berkinerja sangat baik di pasar saham India.

Saham Adani Enterprises, misalnya, telah melonjak lebih dari 800% di National Stock Exchange di Mumbai sejak Juni 2020, sebuah tanda bahwa investor optimis dengan kemampuan Adani untuk bertaruh pada sektor-sektor kunci.

Sayangnya, saham perusahaan Adani jatuh bulan lalu setelah surat kabar The Economic Times mengatakan bahwa dana asing yang memegang saham senilai miliaran dolar dibekukan oleh National Securities Depository negara itu.

Meskipun konglomerat itu mengatakan bahwa laporan itu keliru, Adani tetap kehilangan kekayaan bersih hampir USD20 miliar dolar dalam waktu kurang dari sebulan. Meskipun penurunan tajam ini, Adani tetap menjadi salah satu orang terkaya di Asia di belakang taipan air minum kemasan China Zhong Shanshan dan CEO Tencent (TCEHY) Pony Ma, menurut Bloomberg.

Dominasi Ambani dan Adani sebenarnya tidak mengejutkan. Menurut Saurabh Mukherjea, pendiri Manajer Investasi Marcellus, hampir setiap sektor utama di India sekarang diperintah oleh satu atau dua perusahaan yang sangat kuat.

Sementara Adani dapat dengan mudah mengesampingkan kerugian satu hari sebesar USD6 miliar, sebagian besar negara telah menghadapi gejolak ekonomi yang mengubah hidup selama pandemi.

India tergelincir ke dalam resesi yang langka tahun lalu, setelah penguncian yang berlangsung selama hampir empat bulan. Sementara ekonomi pulih tahun ini, angka pengangguran mendekati level rekor Mei setelah lonjakan besar dalam kasus Covid musim semi ini.

Sekarang, ketika India bersiap menghadapi potensi gelombang ketiga Covid-19, para peneliti berharap pemerintah dapat memperkenalkan beberapa langkah berani untuk meredam dampak pada negara-negara terlemah di dunia.

Tag: India, miliarder, Mukesh Dhirubhai Ambani, Gautam Adani

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Reuters/DNA India