Jum'at, 05 Maret 2021 Portal Berita Entrepreneur

Kisah Orang Terkaya: Robert Ng, Pengembang Properti Terkaya di Hong Kong dan Singapura

Foto Berita Kisah Orang Terkaya: Robert Ng, Pengembang Properti Terkaya di Hong Kong dan Singapura
WE Entrepreneur, Jakarta -

Konglomerat pengembang properti Hong Kong, Robert Ng Chee Siong mengendalikan Far East Organization, ia adalah salah satu orang terkaya berkat menjadi tuan tanah dan pengembang properti terbesar di Singapura. Cabang Hong Kong mereka, Sino Group, diawasi oleh kakaknya Robert dan putranya Daryl, sementara Philip mengawasi kepentingan Singapura. Ia adalah putra tertua dari Ng Teng Fong, miliarder real estate Singapura.

Karena posisi bisnisnya, Ng memegang sejumlah besar kekuasaan di bawah sistem konstituensi fungsional Hong Kong. Pada tahun 1998, ia dan perusahaan yang dimiliki oleh Sino Group menguasai sekitar 3-4% suara di daerah pemilihan real estat, dan tambahan dua suara di daerah pemilihan pariwisata.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Zhang Yong, Miliarder China yang Justru Jadi Orang Terkaya Singapura

Hak suara yang dia pegang melalui sistem ini telah digambarkan setara dengan 6.100 hingga 15.940 suara di daerah pemilihan geografis, yang telah menimbulkan kritik oleh Pengawas Hak Asasi Manusia Hong Kong.

Meski demikian, pada kehancuran pasar saham global bulan Oktober 1987, Ng merugi 1 miliar dolar Hong Kong. Awalnya, Ng menolak membayar, mengklaim dilindungi oleh kewajiban terbatas perusahaan tempat dia berdagang.

Hal ini menyebabkan runtuhnya bursa berjangka; perdagangan juga terhenti di Bursa Efek Hong Kong selama empat hari. Investigasi oleh Biro Kejahatan Komersial Hong Kong mengungkapkan bahwa Ng telah menghindari panggilan margin melalui kolusi dengan salah satu brokernya.

Akan tetapi, pada akhirnya, tidak ada tuntutan yang diajukan terhadap Ng karena pemerintah kolonial Hong Kong merasa bahwa mengadili dia akan menimbulkan risiko bagi stabilitas pasar secara keseluruhan.

Sebaliknya, kesepakatan berhasil dibuat Ng membayar kembali 500 juta dolar Hong Kong, dengan pembayar pajak Hong Kong menyediakan sisa dana yang dibutuhkan oleh Bursa melalui bailout pemerintah. Ng dilaporkan kehilangan total USD250 juta dalam berbagai kepemilikan investasinya sebagai akibat dari kecelakaan itu.

Pada Juni 1995, Ng mengambil alih sebagai ketua Yeo Hiap Seng (YHS), sebuah perusahaan makanan dan minuman yang terdaftar di Singapura. Sebelumnya, perusahaan tersebut sudah kehilangan USD3,2 juta pada tahun sebelum beroperasi.

Sino Group juga memisahkan kepentingan hotel mereka menjadi perusahaan baru, Sino Hotels. Pada awal tahun 1997, di bawah arahan Ng, Sino Hotels melakukan beberapa akuisisi, termasuk 80% saham di cabang lokal Conrad Hotel senilai 2 miliar dolar Hong Kong. Ng juga memperkirakan bahwa properti perkantoran akan berkinerja baik selama tahun itu.

Hari ini, berdasarkan catatan Forbes Real Time Net Worth, Robert Ng memiliki harta USD13,3 miliar atau setara dengan Rp187 triliun. (kurs Rp14.117)

Tag: Kisah Orang Terkaya, Robert Ng Chee Siong

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: SCMP/Jonathan Wong