Rabu, 03 Maret 2021 Portal Berita Entrepreneur

Mohon Bersabar, Hasil Uji Vaksin Covid-19 Diumumkan Maret 2021

Foto Berita Mohon Bersabar, Hasil Uji Vaksin Covid-19 Diumumkan Maret 2021
WE Entrepreneur, Jakarta -

Uji vaksin Covid-19 kini telah memasuki pengambilan sampel darah setelah penyuntikan pertama kali, tiga bulan lalu. Termasuk salah satunya adalah pengambilan sampel darah dari Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil yang hadir di Puskesmas Garuda, Senin (14/12/2020).

"Saya bersama Forkominda yang juga menjadi relawan hari ini diambil sampel darahnya. Saya juga melaporkan kondisi sehat tidak pernah sakit bahkan tes swab beberapa kali hasilnya negatif. Apakah karena faktor vaksin ini saya belum tahu, tapi faktanya demikian," ujar Ridwan Kamil.

Ia mengatakan, awalnya setelah pengambilan sampel darah dari relawan, BPPOM kemudian akan mengumumkan berhasil atau tidaknya serum vaksin yang diujikan. Namun diputuskan perlu sekali lagi pengambilan sampel darah tiga bulan ke depan atau Maret 2021.

Baca Juga: Ramalan Dokter Satgas Covid-19 Trump Bilang AS Bakal Punya Herd Immunity pada 2021

"Yang tadinya mau disampaikan Desember ini berhasil dan tidaknya, menjadi diundur Maret 2021. Sebab BPPOM ingin memastikan antibodi bekerja lebih baik dan akurat," tegasnya.

Ia juga menegaskan agar masyarakat tetap menerapkan protokol kesehatan dalam keseharian atau melaksanakan 3M, karena ternyata kehadiran vaksin tidak secepat seperti yang diharapkan.

Disampaikan pula, pada saat rapat virtual dengan Menteri Luhut BP, bahwa vaksin impor dalam waktu dekat akan bisa digunakan, tapi menunggu pengumuman dari BPPOM. "Jadi bolanya ada di BPPOM. Nanti priotitasnya tetap pertama adalah tenaga kesehatan, TNI/Polri, profesi yang rentan dan berada di zona merah," tuturnya.

Adapun kata Ridwan, berdasarkan survei, sebagian besar masyarakat Jawa Barat sudah mengetahui tentang vaksin Covid-19. "Jadi sekitar 93% masyarakat sudah mengetahui tentang vaksinasi. Kemudian dari hasil survei itu yang tidak bersedia divaksin hanya 9%, yang belum memutuskan 43,8% dan yang sudah yakin ingin divaksin 47,1%," jelasnya.

Sementara itu kebijakan pemerintah pusat sampai saat ini vaksinasi nantinya akan dibagi 2 yaitu masyarakat menengah ke bawah dibiayai pemerintah, yang kelas atas vaksinasi mandiri.

Tag: Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Covid-19, Vaksin Corona

Penulis: Redaksi

Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Antara/Raisan Al Farisi