Sabtu, 06 Maret 2021 Portal Berita Entrepreneur

Perkenalkan Apoorva Mehta, Miliarder Baru Dunia yang Pernah Jadi Pegawai BlackBerry dan Amazon

Foto Berita Perkenalkan Apoorva Mehta, Miliarder Baru Dunia yang Pernah Jadi Pegawai BlackBerry dan Amazon
WE Entrepreneur, Jakarta -

Miliarder muda kembali hadir. Ia adalah pendiri dan CEO Instacart yang masih berusia 33 tahun bernama Apoorva Mehta, yang memulai perusahaan pengiriman bahan makanan pada tahun 2012, yang permintaan layanan perusahaannya meroket setelah pandemi corona.

Startup Unicorn yang berbasis di San Fransisco, AS ini telah mengumumkan pada 11 Juni lalu bahwa mereka berhasil mengumpulkan USD225 juta dalam putaran pendanaan baru. Hal itu melambungkan nilainya dari USD7,9 miliar menjadi USD13,7 miliar.

Dilansir dari Forbes di Jakarta, Jum'at (19/6/2020) Forbes telah memperkirakan bahwa Mehta memiliki 10% saham, menjadikannya anggota terbaru dari tiga klub koma dengan kekayaan bersih USD1,2 miliar.

Baca Juga: Ngeri Banget! Miliarder China Ini Hampir Diculik, Untung Aja Selamat!

Instacart merupakan bisnis pengiriman berdasarkan permintaan yang berkembang pesat, memungkinkan pelanggan untuk memilih bahan makanan secara online. Pembeli kemudian mengemas dan mengirimkan pesanan ke rumah pelanggan.

Permintaan untuk layanan ini tersedia untuk lebih dari 85% rumah tangga AS dan 70% rumah tangga Kanada. Instacart telah melonjak berkat pandemi ketika jutaan orang mulai berlindung di rumah mereka. Volume pesanan pun naik sebanyak 500% dalam 12 bulan terakhir, dan rata-rata pelanggan menghabiskan hingga 35% lebih banyak per pesanan, menurut Instacart.

Berkat itu pula perusahaan telah mempekerjakan 300.000 pembeli baru sejak Maret dan mengumumkan rencana pada bulan April untuk mempekerjakan 250.000 lebih untuk kembali menawarkan satu jam dan pengiriman pada hari yang sama.

"Kami memiliki rencana ambisius untuk masa depan dan investasi baru ini memungkinkan kami untuk memperdalam dukungan kami untuk pembeli dan mitra kami, lebih lanjut mendanai inisiatif strategis seperti bisnis periklanan dan perusahaan kami, dan terus memberikan pengalaman luar biasa bagi pelanggan." ujar Mehta mengatakan dalam siaran pers yang mengumumkan putaran pendanaan baru.

"Pandemi ini secara mendasar telah membentuk kembali cara orang berpikir tentang bahan makanan dan e-commerce, dan kami bangga Instacart terus memainkan peran penting dalam kehidupan masyarakat sekarang dan lama setelah krisis ini mereda." lanjutnya bangga.

Mehta merupakan pria kelahiran India yang dibesarkan di Kanada. Ia lulusan teknik di University of Waterloo dan pernah bekerja sebagai insinyur desain di Blackberry dan Qualcomm. Dia kemudian mendarat di Amazon, tempat dia membantu mengembangkan sistem pemenuhan raksasa e-niaga sebagai insinyur rantai pasokan.

Tetapi setelah beberapa tahun, Mehta mencari tantangan baru. Pada 2010 ia berhenti dari pekerjaannya, pindah dari Seattle ke San Francisco, dan mulai mencoba kewirausahaan.

Instacart telah berkembang dari San Francisco ke lebih dari 5.500 kota dan 30.000 toko di Amerika Utara, dengan mitra seperti Albertsons, Publix, Kroger, dan Sam's Club.

Ia menambahkan layanan penjemputan pada tahun 2019 yang memungkinkan para pembeli untuk mampir ke toko-toko batu dan mortir dan mengambil barang-barang belanjaan yang sudah dipesan sebelumnya.

Perusahaan juga telah meluncurkan layanan pengiriman resep pada bulan April, yang memberikan obat-obatan dari hampir 200 apotek Costco, dengan rencana untuk memperluas layanan ke semua 500 lokasi Costco.

Secara keseluruhan, termasuk putaran terakhir, Instacart telah mengumpulkan hampir USD2,2 miliar dalam pendanaan dari lusinan investor termasuk perusahaan modal ventura Andreessen Horowitz, Sequoia Capital dan Kleiner Perkins.

Tag: Apoorva Mehta, Instacart

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Twitter/Forbes