Rabu, 24 April 2024 Portal Berita Entrepreneur

Gak Nyangka! Pengakuan Mengejutkan Miliarder Investor, Katanya Investasi Terbaik Mereka Berasal Dari...

Foto Berita Gak Nyangka! Pengakuan Mengejutkan Miliarder Investor, Katanya Investasi Terbaik Mereka Berasal Dari...
WE Entrepreneur, Jakarta -

Setelah lebih dari 13 tahun membuat kesepakatan di "Shark Tank" ABC, miliarder investor Kevin O'Leary mengaku bahwa ia melihat benang merah di antara perusahaan yang telah memberinya hasil investasi terbaik. Dan mereka sebagian besar dipimpin oleh wanita.

"Ini adalah data nyata: 75% pengembalian saya berasal dari perusahaan yang dijalankan oleh wanita," kata O'Leary kepada CNBC Make It yang dikutip di Jakarta, Kamis (8/9/22).

O'Leary menambahkan, tren ini terjadi di setiap industri dan sektor bisnis, tidak hanya yang secara tradisional dipandang ramah perempuan.

Setelah lebih dari tiga dekade total sebagai investor, O'Leary mengatakan tidak ada formula rahasia untuk memprediksi investasi mana yang akan menuai keuntungan besar, dan mana yang akan mengecewakan. Dia mencatat bahwa di "Shark Tank" setiap investor memiliki peluang untuk kalah yang sangat besar.

Baca Juga: Inflasi Bikin Dunia Carut Marut, Miliarder BlackRock Salahkan Pembuat Kebijakan

Namun, O'Leary mengatakan dia juga memiliki lebih banyak perusahaan yang hit daripada pecundang. Ia juga memilah-milah bahwa perusahaan yang sukses yang ia investasikan kebanyakan dipimpin wanita.

Salah satu kesepakatan "Shark Tank" yang paling terkenal adalah investasinya sebesar USD75.000 (Rp1,1 miliar) di perusahaan makanan panggang yang berbasis di Boston, Wicked Good Cupcakes. Pada saat data 2013, perusahaan memiliki total penjualan USD150.000 (Rp2,2 miliar). Jumlah itu tumbuh menjadi USD10 juta (Rp149 miliar) dalam waktu tiga tahun, menurut update on-air pada tahun 2016.

Kesepakatan sukses lainnya termasuk investasi O'Leary di perusahaan pengujian DNA kucing Basepaws, dijalankan oleh pendiri dan CEO Anna Skaya, dan layanan berlangganan aplikasi pencetakan foto yang disebut Groovebook yang dijalankan oleh Julie dan Brian Whiteman, sebuah tim suami-istri.

Groovebook menjadi salah satu investasi "Shark Tank" terbaik O'Leary. Ia mengatakan pada tahun 2018, kurang dari setahun setelah O'Leary menginvestasikan USD75.000 ke perusahaan, perusahaan itu pun dijual ke Shutterfly seharga USD14,5 juta (Rp216 miliar).

“Saya tidak ingin memulai perang gender,” kata O'Leary. "Saya akan memberikan uang saya kepada seekor kambing jika saya pikir itu bisa kembali."

Namun, ia memberikan beberapa pandangan tentang mengapa perusahaan yang dipimpin wanita telah menjadi investasi paling suksesnya sejauh ini.

O'Leary mengatakan pengusaha wanita, terutama yang memiliki anak, cenderung menjadi pendengar yang lebih baik, memiliki kualitas penting untuk melayani pelanggan dan mengelola karyawan. Dia juga mengatakan para pendiri wanita biasanya menetapkan tujuan keuangan yang lebih realistis untuk perusahaan mereka, dibandingkan dengan rekan pria.

“Apa yang saya temukan adalah bahwa [wanita] akan menetapkan target penjualan 30% lebih rendah dari target penjualan yang sebanding dari perusahaan yang dijalankan oleh pria,” kata O'Leary.

Pendiri pria tempat dia bekerja menetapkan target penjualan yang lebih tinggi, tetapi hanya mencapai target tersebut 65% dari waktu, sedangkan pendiri wanita biasanya mencapai target yang lebih realistis 95% dari waktu itu, kata O'Leary.

Gagal memenuhi target dapat membuat investor dan karyawan frustrasi, sehingga mengancam untuk membunuh momentum perusahaan muda.

Bahkan, pendiri yang merupakan seorang ibu telah terbiasa hebat dalam hal multi-tasking. Mereka juga terbiasa membangun hubungan yang dekat dengan sesama karyawan, sehingga karyawan lebih nyaman dalam bekerja.

Studi menunjukkan bahwa seorang ibu memang biasa dipaksa untuk melakukan banyak tugas lebih dari ayah, berdasarkan studi tahun 2013 di jurnal Psikologi BMC bahwa wanita sebenarnya lebih baik dalam keterampilan daripada pria.

Tag: Michael Kevin O'Leary, investor, Investasi

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Business Insider