Minggu, 21 Juli 2024 Portal Berita Entrepreneur

Dipuja-Puji di Negaranya, Miliarder Hong Kong Li Ka Shing Terlibat Skandal di Inggris

Foto Berita Dipuja-Puji di Negaranya, Miliarder Hong Kong Li Ka Shing Terlibat Skandal di Inggris
WE Entrepreneur, Jakarta -

CK Group milik miliarder Hong Kong, Li Ka Shing setuju untuk menjual 25 persen saham perusahaan airnya yang berbasis di Inggris, Northumbrian Water Limited (NWL) kepada raksasa investasi yang terdaftar di New York, KKR. Investasi itu pun diterima dengan antusias di kalangan keuangan di seluruh Asia.

Sayangnya, kesepakatan bernilai USD1 miliar (Rp15,6 triliun) ini memicu kemarahan di Inggris. NWL, yang menyediakan layanan air dan saluran pembuangan untuk 2,7 juta orang di timur laut Inggris dan dimiliki bersama oleh CK Hutchison, CK Asset, dan CK Infrastructure yang dimiliki Li, telah menghadapi reaksi keras atas catatan pembuangan limbah mentah ke saluran air kawasan itu.

Perusahaan didenda 780.000 pound Inggris (Rp13,9 miliar) karena pelanggaran lingkungan sejak tahun 2021 saja dan termasuk di antara 11 perusahaan air Inggris bulan lalu yang diperintahkan untuk menurunkan tagihan pelanggan hingga 150 juta pound (Rp2,6 triliun) karena gagal memenuhi target.

Baca Juga: Dampak Krisis Properti di China, Mantan Wanita Terkaya di China Ini Harus Kehilangan Status Miliarder-nya!

“Saya pikir pada akhirnya ini akan menjadi penipuan terbesar yang pernah dilakukan pada orang-orang di Inggris, dengan NWL tertawa sampai ke bank,” Bob Latimer, seorang veteran kampanye anti-polusi di Whitburn, mengatakan kepada Al Jazeera.

Latimer telah berjuang melawan NWL sejak tahun 1996 karena tinggal berdekatan dengan pembuangan NWL, yang katanya membuang rekor 820.000 ton limbah atau setara dengan 325 kolam renang ukuran Olimpiade yang tidak diolah ke laut dekat rumahnya.

Tetapi skandal polusi air limbah yang dipublikasikan dengan baik di Inggris telah memicu perhatian media yang luas, kemarahan publik dan kecaman politik.

Akibatnya, lingkungan peraturan dan politik di Inggris berubah dengan cepat, menghadirkan risiko baru dan prospek kerusakan reputasi yang signifikan bagi Li, salah satu taipan terkaya di Asia, dan CK Group miliknya.

Taipan berusia 94 tahun yang berbasis di Hong Kong itu telah dipuja oleh para politisi di China sebagai “superman” atas pengaruhnya dan pencapaian bisnis dan filantropisnya yang luar biasa. Li, yang secara resmi pensiun dari perusahaan pada tahun 2018 tetap terlibat dalam perusahaan sebagai penasihat.

Tag: Li Ka-shing, miliarder, Hong Kong, Inggris

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: REUTERS/Tyrone Siu