Kamis, 13 Juni 2024 Portal Berita Entrepreneur

Pernah Sebut Uang Cash sebagai Sampah, Miliarder Ray Dalio Jilat Ludah Sendiri: Lebih Percaya Uang Cash Dibanding Aset Lainnya!

Foto Berita Pernah Sebut Uang Cash sebagai Sampah, Miliarder Ray Dalio Jilat Ludah Sendiri: Lebih Percaya Uang Cash Dibanding Aset Lainnya!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Miliarder investasi Ray Dalio yang pernah mengatakan uang tunai adalah sampah, kini telah berubah pikiran. Dalio sekarang memandangnya sebagai investasi yang 'lumayan'.

"Fakta telah berubah dan saya telah berubah pikiran tentang uang tunai sebagai aset: Saya tidak lagi berpikir uang tunai adalah sampah," cuit Dalio, mengutip Market Insider di Jakarta, Rabu (5/10/22).

"Pada tingkat suku bunga yang ada dengan The Fed yang menyusutkan neraca, sekarang hampir netral - bukan kesepakatan yang sangat baik atau sangat buruk," lanjutnya. "Dengan kata lain, suku bunga jangka pendek sekarang sudah tepat."

Salah satu pendiri Bridgewater Associates ini sempat menganggap uang tunai hampir tidak berharga pada April 2020, karena ia memperkirakan suku bunga mendekati nol dan pasokan uang yang menggelembung mengikis nilai dolar dari waktu ke waktu.

Baca Juga: Setelah 47 Tahun Berkiprah, Miliarder Ray Dalio Umumkan Mundur dari Raksasa Investasinya

Namun, Federal Reserve telah menaikkan suku bunga menjadi lebih dari 3% tahun ini, dan beralih dari memompa dolar ke dalam perekonomian untuk mengurangi kepemilikan obligasi. Akibatnya, suku bunga deposito bank akan meningkat, aset pesaing siap untuk berkinerja relatif kurang baik, dan tekanan terhadap dolar dari pertumbuhan pasokan berkurang.

Oleh karena itu, Dalio sekarang tidak terlalu peduli dengan nilai dolar yang menguap seiring waktu. Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang utama dunia lainnya, telah melonjak 17% tahun ini ke level tertinggi 20 tahun.

Bagian kedua dari tweet Dalio menunjukkan bahwa dia puas dengan kisaran dana fed fund saat ini dari 3% hingga 3,25%, dan akan tumbuh lebih bullish pada dolar jika suku bunga naik lebih tinggi. Dalio baru-baru ini memperkirakan tingkat jangka panjang lebih dari 4,5%. Ini menunjukkan dia melihat kenaikan suku bunga lebih lanjut di tahun-tahun mendatang.

Namun, tweet kepala Bridgewater itu menunjukkan bahwa dia masih memiliki keraguan tentang dolar. Sebelumnya, Dalio menyoroti inflasi yang mencapai tertinggi dalam 40 tahun hingga 9,1% pada bulan Juni sebagai ancaman utama, mengingat kenaikan harga mengurangi daya beli dolar.

"Tentu saja uang tunai masih sampah," katanya pada Mei lalu. "Apakah Anda tahu seberapa cepat Anda kehilangan daya beli?"

Perlu dicatat bahwa tweet Dalio mengisyaratkan pandangannya tentang aset lain. Jika dia 'hangat' terhadap dolar, itu berarti dia kurang optimis tentang aset non-tunai daripada sebelumnya, dan melihat greenback mempertahankan kenaikannya terhadap mata uang saingan tahun ini.

Tag: Ray Dalio, miliarder

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: CNBC.com