Minggu, 21 Juli 2024 Portal Berita Entrepreneur

Duh Ngeri Banget! Miliarder Ini Prediksi AS dan China Bisa Perang Antar Negara!

Foto Berita Duh Ngeri Banget! Miliarder Ini Prediksi AS dan China Bisa Perang Antar Negara!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Miliarder investor Ray Dalio sebelumnya pernah meramalkan krisis keuangan 2008. Kemudian, ia juga memperkirakan tekanan keuangan jangka panjang pada ekonomi AS selama bertahun-tahun akibat pandemi Covid.

Dan kini, miliarder berusia 72 tahun itu kembali meramal hal yang menyeramkan. Pendiri Bridgewater Associates ini memperingatkan bencana ekonomi baru yang ia harapkan, semua orang bersiap.

“Saya pikir kita berisiko perang dengan China,” kata Dalio kepada CNBC Make It selama Q&A yang disiarkan langsung pada hari Jumat. “Sebagian besar karena kesalahpahaman.”

Baca Juga: Miliarder Ray Dalio Dikecam karena 'Tutup Mata' atas Pelanggaran Mengerikan di China

Dalio mencatat bahwa prediksinya bukanlah fakta, karena dia juga pernah salah sebelumnya. Tapi, bencana di masa depan tidak bisa dihindari, sesuai dengan pola sejarah selama 500 tahun terakhir.

Dengan kata lain, jika konflik AS-China yang akan datang tidak melumpuhkan ekonomi, hal lain akan terjadi.

Dalam buku terbarunya, “Principles for Dealing with the Changing World Order,” Dalio menulis bahwa upaya Amerika untuk membuat China dan budayanya lebih kebarat-baratan pada akhirnya bisa menjadi bumerang dengan memicu konflik.

Sehingga, itu dapat mengintensifkan perang dagang kedua negara, yang dimulai oleh Administrasi Trump pada 2018 dan telah menyebabkan perusahaan-perusahaan Amerika memangkas upah, menurunkan margin keuntungan, dan menaikkan harga konsumen.

Sebuah studi Moody's Analytics menemukan bahwa perang perdagangan merugikan orang Amerika setidaknya 300.000 pekerjaan hanya dalam tahun pertama. Tahun lalu, sebuah studi Federal Reserve Bank of New York menemukan bahwa perang perdagangan telah merugikan perusahaan-perusahaan Amerika sebesar USD1,7 triliun (Rp24,4 kuadriliun) dalam kapitalisasi pasar.

Baru-baru ini, komentar Dalio tentang China memicu kontroversi. Setelah memberi tahu CNBC bahwa kebijakan hak asasi manusia China mirip dengan "orang tua yang ketat" dia pun mengklarifikasi komentarnya di sebuah posting LinkedIn.

“Saya mencoba menjelaskan apa yang dikatakan seorang pemimpin China kepada saya tentang bagaimana mereka berpikir tentang pemerintahan,” tulis Dalio. "Saya tidak mengungkapkan pendapat saya sendiri atau mendukung pendekatan itu."

Dalam postingan itu, dia juga menyampaikan harapan agar AS dan China bisa mundur dari jurang konflik.

“Apa yang saya pikirkan dan apa yang dilakukan Bridgewater sangat kecil pentingnya dibandingkan dengan risiko perang AS dengan China yang berkembang pesat,” tulisnya. “Saya berharap perhatian yang bijaksana akan diberikan pada masalah itu dan bahwa saling pengertian akan meningkat dan kecenderungan untuk bertarung akan berkurang."

Demi mengantisipasi kekhawatiran ini, dia menyarankan untuk ukur risiko keuangan Anda dalam istilah yang disesuaikan dengan inflasi, bukan dolar hari ini. Jika Anda memiliki uang tunai di rekening tabungan, maka itu mungkin memperoleh nilai pada tingkat yang berbeda dari investasi yang lain, karena dikenakan pajak oleh inflasi.

Tetapi itu bukan berarti Anda harus secara eksklusif memilih investasi lain daripada rekening tabungan, atau sebaliknya. Di tengah masa yang kacau, Dalio menyampaikan bahwa butuh tabungan darurat untuk didanai oleh portofolio yang aman dan terdiversifikasi dengan baik.

Langkah pertama Dalio menuju portofolio yang kuat adalah menilai strategi investasi saat ini untuk mengetahui berapa minggu Anda dapat bertahan secara finansial jika Anda kehilangan pekerjaan.

“Selalu bermanfaat untuk mencari tahu apa pun skenario terburuknya dan menutupi diri Anda dari itu,” kata Dalio. Kemudian, pastikan uang Anda tidak di satu tempat.

“Uang tunai bukanlah investasi yang aman,” kata Dalio kepada CNBC pekan lalu, saat inflasi mencapai level tertinggi dalam 31 tahun di AS.

Sebaliknya, ia menyarankan buatlah portofolio yang beragam mulai dari obligasi indeks inflasi di atas obligasi biasa, hingga aset fisik seperti emas.

Portofolio Anda bahkan dapat mencakup aset digital seperti mata uang kripto. Dalio diketahui memiliki sedikit bitcoin untuk diversifikasi.

Tag: Ray Dalio, miliarder

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: REUTERS/Brian Snyder