Minggu, 24 Oktober 2021 Portal Berita Entrepreneur

Sudah Jatuh Tertimpa Tangga, Perusahaan Jack Ma Kena Skandal Pelecehan Seksual!

Foto Berita Sudah Jatuh Tertimpa Tangga, Perusahaan Jack Ma Kena Skandal Pelecehan Seksual!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Raksasa e-commerce China milik Jack Ma, Alibaba Group Holding Ltd terkena skandal baru usai banyaknya masalah yang mengintai. Baru-baru ini, perusahaan itu telah memecat seorang manajer yang diduga melakukan pelecehan seksual terhadap seorang karyawan wanita. CEO Alibaba, Daniel Zhang akan membuat kebijakan untuk mencegah pelecehan seksual.

Manajer di unit Ritel Kota Alibaba, yang menawarkan pengiriman bahan makanan dari supermarket lokal telah dipecat dan tidak akan pernah dipekerjakan kembali akibat skandal pelecehan seksual. Ini dikatakan langsung oleh  Zhang dalam memo yang dipublikasikan di intranet Alibaba yang dilihat oleh Reuters.

Baca Juga: Bukan Jack Ma, Bos Tencent Jadi Taipan Teknologi China yang Paling Rugi hingga Rp200 Triliun!

Dilansir dari Al Jazeera di Jakarta, Selasa (10/8/21) pria itu mengatakan ada "tindakan intim" dengan karyawan itu ketika dia mabuk, Zhang menambahkan bahwa polisi sedang menyelidiki masalah tersebut.

"Alibaba Group memiliki kebijakan tanpa toleransi terhadap pelanggaran seksual, dan memastikan tempat kerja yang aman bagi semua karyawan kami adalah prioritas utama Alibaba," kata juru bicara perusahaan kepada Reuters.

Selama akhir pekan, seorang staf wanita memposting akun 11 halaman di intranet Alibaba di mana dia mengatakan atasannya dan seorang klien melakukan pelecehan seksual padanya saat dalam perjalanan bisnis.

Utas yang terkait dengan insiden tersebut kemudian menempati peringkat teratas di Weibo, mikroblog mirip Twitter di China, yang telah muncul dengan diskusi tentang gerakan anti-pelecehan anti-seksual #MeToo menyusul skandal seks selebriti minggu lalu.

Zhang mengatakan presiden dan kepala sumber daya manusia unit Ritel Kota telah mengundurkan diri atas insiden tersebut. Investigasi terhadap orang lain yang dirujuk dalam akun korban sedang berlangsung.

Alibaba akan melakukan pelatihan di seluruh perusahaan untuk pencegahan pelecehan seksual dan meluncurkan saluran bagi staf untuk melaporkan insiden. Ini juga akan mengeluarkan kebijakan formal anti pelecehan seksual tanpa toleransi. Zhang juga mengatakan Alibaba sangat menentang "budaya buruk minum paksa".

Memo itu merinci akun korban tentang insiden tersebut, di mana dia ingat atasan memerintahkannya untuk minum alkohol dengan rekan kerja saat makan malam dalam perjalanan bisnis.

"Terlepas dari jenis kelamin, apakah itu permintaan yang dibuat oleh pelanggan atau supervisor, karyawan kami memiliki wewenang untuk menolaknya," kata Zhang dalam memo tersebut.

“Insiden ini merupakan penghinaan bagi semua karyawan Alibaba. Kita harus membangun kembali, dan kita harus berubah,” katanya.

Banyak komentar pedas berpusat pada kegagalan Alibaba untuk bertindak sampai tuduhan itu dipublikasikan. Skandal itu melanda Alibaba saat mencoba untuk melewati penyelidikan selama berbulan-bulan oleh regulator antitrust ke dalam perilaku monopolistik.

Alibaba telah menjadi simbol pelanggaran ang dianggap lazim di China dan di perusahaan teknologi. Ini berakar pada lingkungan yang menuntut prioritas keuntungan dan pencapaian daripada budaya.

Tag: Jack Ma, Alibaba Group Holding Limited

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Reuters/Bobby Yip