Sabtu, 27 November 2021 Portal Berita Entrepreneur

Skandal Korupsi Bos Samsung Gak Habis-Habis, Presiden Korea Dianggap Gagal Jadi Pemimpin

Foto Berita Skandal Korupsi Bos Samsung Gak Habis-Habis, Presiden Korea Dianggap Gagal Jadi Pemimpin
WE Entrepreneur, Jakarta -

Konglomerat milik keluarga kaya di Korea Selatan telah lama memonopoli sebagian besar oksigen ekonomi di Negeri Ginseng itu. Samsung adalah Exhibit A untuk sistem penghancur persaingan yang jelas membutuhkan reformasi, tetapi para pemimpin Korea terus gagal mencapai sasaran.

Forbes menuliskan, drama yang dimainkan antara Jay Y. Lee dari Samsung dan Presiden Moon Jae-in hampir dengan sempurna merangkum mengapa 10 tahun ke depan bangsa ini bisa kurang makmur daripada dekade terakhir.

Baca Juga: Mengintip Sosok Hong Ra-hee, Janda Konglomerat Samsung, Wanita Terkaya Berharta Rp104 Triliun

Sejak 2017, Moon hanya memiliki sedikit kemenangan ekonomi yang signifikan. Moon sempat berbicara dengan berani tentang mengubah sistem yang memanjakan para juara korporat besar, seperti Samsung lantaran menjadi sistem yang menghasilkan “pertumbuhan menetes” yang dimiliki oleh semua orang Korea.

Jay Y. Lee masuk penjara sebagai bagian dari skandal korupsi yang membuat presiden sebelumnya Moon Park Geun-hye dimakzulkan dan dipenjara. Tetapi kini, Moon mungkin mempertimbangkan untuk melepaskan Lee agar dapat kembali menjalankan perusahaan terbesar Korea dan meningkatkan ekonomi.

Masalahnya adalah jajak pendapat menunjukkan bahwa orang Korea berusia 20-an dan 30-an termasuk di antara yang paling pesimis dalam peringkat Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan.

Alasan utamanya adalah karena upah mandek dan harga apartemen Seoul meroket 60% di bawah pengawasan Moon sehingga memperlebar jurang antara yang kaya dan yang miskin.

Seandainya Moon berbuat lebih banyak sejak 2017 untuk memangkas birokrasi dan mempermudah pengusaha muda mengakses modal ventura dan mengambil risiko besar, Korea mungkin menghasilkan jutaan pekerjaan baru bergaji tinggi dari bawah ke atas.

Sebaliknya, dia mempertimbangkan untuk menggandakan chaebol. Tidak heran Korea sering disebut "Republik Samsung."

Meski demikian, banyak orang Korea tampaknya tertarik pada Moon yang memberi Lee pengampunan. Jajak pendapat menunjukkan bahwa sebanyak dua pertiga pemilih setuju dengan Lee kembali ke Samsung untuk membantu mengatasi kekurangan chip yang bergema melalui ekonomi.

Ada juga harapan bahwa Lee yang dibebaskan dapat membantu pelaksanaan kesepakatan baru untuk Samsung Biologics Co. untuk memproduksi vaksin Covid-19 dari Moderna Inc..

Baru-baru ini, Moon mengundang para pemimpin chaebol ke Gedung Biru kepresidenan menyoroti investasi mereka dalam kapasitas pembuatan chip baru. Di sana, Moon mencatat bahwa dia memahami simpati publik untuk pengampunan Lee.

Namun jika melakukan hal itu, Forbes menuliskan bahwa Moon akan menunjukkan dia kembali ke jangka pendek yang sama yang menjatuhkan dua pendahulunya. Samsung memang memainkan peran besar dalam menghasilkan produk domestik bruto.

"Dan itulah masalahnya. Apakah Anda memperbaiki masalah dengan membuatnya lebih besar?" tulis Forbes.

Jika Jay Y. Lee benar-benar peduli dengan daya saing Samsung atau kesejahteraan jutaan orang Korea Selatan, dia akan mengundurkan diri pada tahun 2017. Lee memang menguasai Samsung. Tapi Samsung, berada dalam limbo selama beberapa tahun sebelum 2017.

Pada tahun 2014, ayah Lee, Lee Kun-hee, menderita serangan jantung dan mengalami koma. Pada tahun-tahun berikutnya, Samsung dijalankan oleh Jay Y. Lee sebagai CEO “de-facto”. Selama waktu itu, Lee berbuat lebih banyak untuk memperkuat kendali keluarga atas Samsung daripada meningkatkan permainan inovatif perusahaan. Kemudian muncul masalah hukum yang masih ada bahkan sampai sekarang.

Tag: Samsung Electronics Co Ltd, Lee Jae Yong

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: REUTERS/Kim Hong-Ji