Rabu, 28 Juli 2021 Portal Berita Entrepreneur

Pendirinya Berharta Rp385 T, Pemegang Saham Perusahaan Ini, Tiap Bulannya Untung Rp54 T!

Foto Berita Pendirinya Berharta Rp385 T, Pemegang Saham Perusahaan Ini, Tiap Bulannya Untung Rp54 T!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Dalam waktu kurang dari tiga tahun sejak debutnya di Singapura, Shenzhen Mindray Bio-Medical Electronics telah memberikan investor saham pengembalian yang lebih besar daripada semua perusahaan yang diperdagangkan di bursa Shanghai dan Shenzhen.

Dilansir dari South China Morning Post di Jakarta, Senin (7/6/21) total pengembalian saham 992 persen dari pertengahan Oktober 2018, dalam dolar AS, dengan mudah melampaui Indeks CSI 300 lebih dari 10 kali.

Padahal, hanya selusin perusahaan dengan setidaknya USD20 miliar kapitalisasi pasar, seperti Tesla dan Sea Ltd yang berbasis di Singapura, yang memiliki kinerja lebih baik di panggung global selama periode tersebut.

Baca Juga: Kisah Sedih Anak Korban Perang Dunia II: Dari Kehilangan Keluarga hingga Kini Jadi Miliarder Dunia

Saat industri perawatan kesehatan China memasuki “dekade emas”, pendiri Shenzhen Mindray, miliarder Li Xiting yang berusia 70 tahun telah berjanji untuk memberikan lebih banyak effort untuk memperluas jejak global.

Pengeluaran penelitian dan merger serta akuisisi di luar negeri akan menjadi papan kembarnya untuk menghadapi pemain terbesar dunia dalam industri perawatan kesehatan.

“Peralatan medis perlu diganti dan ditingkatkan, sehingga permintaan tidak menjadi masalah [bahkan setelah pandemi] karena banyak rumah sakit baru sedang dibangun secara global dan banyak lainnya memperluas ukurannya,” kata pendiri dan ketua Li Xiting dalam sebuah wawancara dengan Post. “Pertumbuhan dua digit dalam penjualan dan laba dapat dipertahankan setidaknya selama tiga tahun ke depan.”

Shenzhen telah mendorong kapitalisasi saham lebih dari dua kali lipat menjadi USD92 miliar (Rp1.312 triliun) berkat pandemi Covid-19 pada Maret 2020. Dalam 12 bulan tahun terakhir saja, saham tersebut menghasilkan kekayaan USD3,8 miliar (Rp54 triliun) per bulan bagi pemegang saham.

Li Xiting mengharapkan pertumbuhan yang menguntungkan dalam penjualan tahun ini sebanyak 20 persen. Mereka juga tumbuh 27 persen pada 2020 dan 20 persen pada 2019. China mempercepat pembangunan lebih banyak rumah sakit, mengalokasikan miliaran untuk meningkatkan fasilitas unit perawatan intensif untuk mengantarkan industri ke "zaman keemasan dalam 10 tahun ke depan".

Shenzhen Mindray merupakan perusahaan yang menyediakan teknologi dan perangkat perawatan kesehatan seperti ventilator ke banyak rumah sakit di China. Mereka adalah perusahaan bursa lokal terbesar ketiga berdasarkan nilai pasar, di belakang penyuling minuman keras Wuliangye Yibin dan pembuat baterai Contemporary Amperex.

Li memiliki 31 persen sahamnya menopang kekayaannya senilai USD27 miliar (Rp385 triliun) dan peringkat Bloomberg-nya menjadi miliarder terkaya di negara adopsinya, Singapura.

“Tujuan pertama kami adalah menjadi salah satu dari 20 besar dalam lima hingga 10 tahun, tujuan kedua adalah mencapai 10 besar, dan kemudian lima besar atau tiga besar dalam jangka panjang,” katanya. “Tujuan jangka panjang dan jadwalnya bergantung pada banyak faktor.”

“Kami berharap dapat membeli beberapa teknologi di negara maju, yang merupakan kunci untuk menebus [kelemahan kami saat ini].”

Tag: Li Xiting, China (Tiongkok), miliarder

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Twitter/LetsTalkSG