Rabu, 28 Juli 2021 Portal Berita Entrepreneur

Ekspor Sarung Tangan Karet Malaysia Berlimpah Ruah, Ini Sosok 5 Miliarder di Baliknya!

Foto Berita Ekspor Sarung Tangan Karet Malaysia Berlimpah Ruah, Ini Sosok 5 Miliarder di Baliknya!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Malaysia adalah pengekspor industri sarung tangan karet global yang senilai USD28 miliar (Rp400 triliun). Malaysia memproduksi hampir dua pertiga dari pasokan dunia dan harga meningkat tiga kali lipat tahun ini karena kekurangan global sebesar 80 miliar sarung tangan karet.

Bahkan, pembeli dari AS beralih ke Malaysia yang biasanya China. Alhasil, ekspor sarung tangan tahun lalu menjadi 35,3 miliar ringgit (Rp125 triliun). Ini meningkatkan kekayaan lima pendiri perusahaan sarung tangan Malaysia, meski saham mereka turun dari level tertinggi tahun lalu karena negara-negara meluncurkan vaksin. Dilansir dari Forbes di Jakarta, Jumat (4/6/21), ini lima miliarder produsen sarung tangan karet!

Baca Juga: Fantastis! Kekayaan 50 Orang Terkaya Malaysia Tembus Rp1.288 Triliun, Siapa Paling Tajir?

1. Kuan Kam Hon

Yang terkaya adalah Kuan Kam Hon dari Hartalega Holdings, melihat kekayaannya naik menjadi USD3,8 miliar (Rp54 triliun) karena saham Hartalega naik 60%. Tahun lalu, perusahaan menjual 31 miliar keping dan meluncurkan ekspansi senilai USD63 juta (Rp902 miliar).

“Kami memperkirakan bahwa permintaan di negara maju telah meningkat sebesar 40% sementara permintaan di negara berkembang meningkat lebih dari dua kali lipat,” kata Kuan melalui email.

2. Lim Wee Chai

Lim Wee Chai, pendiri Top Glove, melihat kekayaannya meroket hampir tiga kali lipat menjadi USD3,5 miliar (Rp50 triliun). Pendapatan untuk setengah tahun yang berakhir pada 28 Februari adalah 10 miliar ringgit, melampaui total 7,2 miliar ringgit untuk tahun fiskal terakhir yang berakhir pada Agustus. Perusahaan menjual 62 miliar keping pada tahun fiskal 2020.

“Kami memiliki neraca yang kuat dan saat-saat seperti itu dapat memberi kami peluang akuisisi,” kata Lim melalui email.

3. Lim Kuang Sia

Lim Kuang Sia kembali masuk ke dalam daftar setelah empat tahun terdepak. Ini didorong oleh lonjakan 77% saham Kossan Rubber Industries yang dikendalikan oleh dia dan saudara-saudaranya.

Pendapatan mereka naik 65% menjadi 3,6 miliar ringgit dan laba bersih naik hampir lima kali lipat menjadi 1,1 miliar ringgit tahun lalu.

“Kami tumbuh secara bertahap dan kami mempertahankan pertumbuhan. Kami memiliki rekor profitabilitas yang tak terputus sejak kami memulai pada 1979,” kata Lim.

4. Stanley Thai

Stanley Thai dari Supermax Corp. juga kembali masuk ke dalam dalam daftar tersebut setelah absen selama enam tahun. Saham Supermax, yang dikendalikan oleh Thailand dan istrinya Cheryl Tan, melonjak lebih dari 400% pada tahun lalu, mendorong kekayaan gabungan mereka menjadi USD1,1 miliar (Rp15 triliun).

Supermax sedang membangun lima pabrik baru selama dua tahun ke depan dan ingin melipatgandakan kapasitas total menjadi lebih dari 48 miliar sarung tangan pada tahun 2022. Perusahaan juga mulai membuat masker wajah selama pandemi.

5. Wong Teek Son

Pendiri pembuat sarung tangan Riverstone Holdings, Wong Teek Son melihat kekayaannya meningkat 187% menjadi USD890 juta (Rp12 triliun) karena permintaan melonjak baik untuk sarung tangan medis dan industri. Saham perusahaan meroket pada tahun lalu karena pendapatan naik 85% menjadi 1,8 miliar ringgit pada tahun 2020.

Ledakan saat ini mungkin bertahan lebih lama dari pandemi. “Permintaan masih akan kuat karena semua industri mulai dari makanan dan minuman hingga teknologi hingga kapal pesiar hingga maskapai penerbangan akan meningkatkan penggunaan sarung tangan mereka,” kata presiden Asosiasi Produsen Sarung Tangan Karet Malaysia Supramaniam Shanmugam.

Tag: Malaysia, miliarder, Orang Terkaya

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Forbes/Hartalega Holdings