Rabu, 28 Juli 2021 Portal Berita Entrepreneur

Apa Itu Asset-Light Business Model?

Foto Berita Apa Itu Asset-Light Business Model?
WE Entrepreneur, Jakarta -

Apakah Anda seorang pengusaha yang ingin meningkatkan bisnis di seluruh negeri? Dalam lingkungan bisnis saat ini, perusahaan harus gesit dan bisa beradaptasi untuk bertahan hidup. Asset-light business model bisa membantu bisnis Anda untuk tumbuh hanya dengan menginvestasikan seperempat hingga sepertiga dari modal yang biasanya dibutuhkan.

Mari kita ambil contoh layang-layang. Jika Anda memberi beban padanya, apakah dia bisa terbang? Jawabannya pasti tidak. Hal yang sama juga berlaku untuk bisnis memiliki banyak aset. Meskipun tingkat kendali secara keseluruhan dalam bisnis semacam itu mungkin lebih besar daripada bisnis asset-light, mereka pada akhirnya akan ditarik oleh biaya yang lebih tinggi.

Baca Juga: Apa Itu Product Placement?

Keunggulan kompetitif suatu bisnis ditentukan oleh pengembalian modal yang lebih tinggi yang ditanamkan di dalamnya. Sekitar delapan puluh persen bisnis baru gagal karena mereka memulai dengan biaya tetap yang tinggi dan tanpa diimbangi dengan pendapatan yang cukup. Ide model bisnis yang ringan dan ramah investasi bertujuan untuk menjaga modal aset lebih sedikit dibandingkan dengan biaya operasinya. Ini adalah kunci keberhasilan bagi kebanyakan startup karena kemampuannya untuk meningkatkan skala, dibandingkan dengan metode lain.

Setiap pengusaha pasti ingin memulai perusahaannya dengan aset sesedikit mungkin. Asset-light model business tidak membutuhkan banyak aset berwujud fisik seperti gedung, mesin, gudang, dan lainnya, atau apapun yang membutuhkan investasi besar. Namun, satu hal yang tidak dapat mereka lakukan tanpanya adalah pengadopsian teknologi. Dari manufaktur dan pengemasan hingga pemasaran dan distribusi, setiap perusahaan yang mengintegrasikan teknologi di semua tahap operasinya akan berhasil di pasar yang kompetitif saat ini.

Gojek adalah perusahaan ojek online yang tidak memiliki armada resmi. Ini adalah contoh asset-light business model. Gojek menggunakan konektivitas data dan berkoordinasi dengan pemilik motor dan pengguna untuk menengahi kesepakatan di antara keduanya. Model asset-light membantu Gojek mengukur bisnis pada tingkat yang eksponensial dibandingkan perusahaan ride-sharing lainnya. Contoh bisnis sukses lainnya adalah Airbnb dan Apple.

Keuntungan dari Asset-Light Business Model

Perusahaan yang menerapkan asset-light dapat memperluas jangkauannya ke lokasi baru hanya dengan mengeklik satu tombol saja dan meningkatkan jumlah partner di dalam jaringannya. Beberapa keuntungan lain dari asset-light business model adalah:

• Biaya investasi dan operasional bisnis menjadi lebih sedikit sehingga pendapatan dan keuntungan akan lebih banyak;

Startup dapat memiliki bagian operasional dari perusahaannya dan mengalihdayakan aset lain yang diperlukan;

• Model bisnis ini memberikan fleksibilitas yang lebih besar kepada bisnis era baru yang mendukung penggunaan teknologi untuk dapat berkembang jauh lebih cepat daripada industri aset-berat tradisional. Skalabilitas cepat ini memberi mereka keunggulan yang pasti atas orang lain di pasar.

• Anda dapat menumbuhkan aset baru dan menjualnya nanti dengan untung. Misalnya, si A dan B mengembangkan bisnis kargo dan kemudian menjualnya ke perusahaan lain dengan harga premium;

• Bisnis dengan skalabilitas tinggi dan persyaratan modal yang lebih rendah akan lebih menarik bagi investor ekuitas. Jadi, ini akan membantu Anda untuk membuat perusahaan Anda terdaftar.

Bagaimana Asset-Light Business Model Dapat Menjadi Cara Terbaik untuk Membangun Ekosistem yang Inovatif?

Pada intinya, asset-light business model adalah tentang menciptakan kemitraan yang saling menguntungkan serta memungkinkan semua pihak untuk fokus dan mengelola kemampuan terbaik mereka sambil menciptakan keuntungan yang lebih besar dan menciptakan nilai bagi semua kepentingan mitra dalam ekosistem bisnis.

Selain pengembalian total pemegang saham, mungkin ada manfaat finansial lainnya. Misalnya, studi LLP Ernst & Young baru-baru ini menemukan bahwa perusahaan yang melakukan transisi manufaktur sebelum penjualan memiliki kemungkinan 17 poin persentase melebihi ekspektasi pada penilaian bisnis yang tersisa dan lebih cenderung melebihi ekspektasi pada harga divestasi.

Namun, model bisnis seperti ini sama sekali tidak eksklusif untuk beberapa area supply chain seperti aset manufaktur dan distribusi. Ini dapat membantu mengekstrak nilai dari area supply chain lainnya seperti front office, termasuk R&D, penjualan dan operasi lapangan, serta fungsi back-office yang lebih tradisional seperti teknologi informasi, infrastruktur, dan pengadaan.

Apakah Model dan Strategi Asset-Light Business Model Merupakan Jawaban yang Tepat untuk Perusahaan Anda?

Sebuah perusahaan biasanya memulai perjalanan asset-light mereka dengan mengidentifikasi aset dan kapabilitas mana yang merupakan inti dari bisnis tersebut untuk memberikan nilai kepada basis pelanggan mereka saat ini. Misalnya, penjual dapat menemukan jalan menuju kemampuan operasional yang lebih besar dengan mengalihkan operasi manufaktur mereka ke produsen kontrak daripada mengukir seluruh unit bisnis dan membuang brand yang berharga.

Berdasarkan pengalaman mereka dengan pandemi Covid-19, mungkin terlihat membangun redundansi dalam proses bisnis utama, tetapi mereka telah milih jalur asset-light, seperti bisnis joint venture (JV) atau kemitraan lain yang menghindari dampak eksternal ini. Namun, perusahaan lain yang sangat fokus pada pengurangan biaya mungkin ingin mengurangi kompleksitas dan melepaskan modal dengan mengalihkan bagian penting dari operasi dukungan mereka.

Tag: strategi bisnis, Entrepreneur, Digital Economy

Penulis: Patrick Trusto Jati Wibowo

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Foto: Unsplash/Rawpixel