Senin, 14 Juni 2021 Portal Berita Entrepreneur

Hari Pajak di AS, Pendemo Desak Jeff Bezos dkk Bayar Pajak Gede-gedean!

Foto Berita Hari Pajak di AS, Pendemo Desak Jeff Bezos dkk Bayar Pajak Gede-gedean!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Hari Pajak di Amerika Serikat (AS) telah menggiring orang-orang di New York untuk keluar dan melancarkan protes guna para jutawan dan miliarder membayar lebih banyak pajak. Para pendemo juga melakukan aksi di depan rumah CEO Amazon Jeff Bezos.

Dilansir dari CNBC International di Jakarta, Selasa (18/5/21) upaya ini diorganisir oleh Patriotic Millionaires, yang anggotanya memiliki pendapatan tahunan lebih dari USD1 juta (Rp14,2 miliar) atau aset senilai lebih dari USD5 juta (Rp71,4 miliar). Rincian upaya tersebut pertama kali dibagikan dengan CNBC.

Baca Juga: Gencar Promosi, Jeff Bezos Buka Lelang Tiket Liburan ke Luar Angkasa, Tertarik?

Grup tersebut berencana untuk meluncurkan kampanye Hari Pajak, termasuk papan iklan seluler yang akan berhenti di depan rumah Bezos di New York dan Washington. Para pemimpin Patriotic Millionaires mengatakan kepada CNBC bahwa mereka mengorganisir sebuah kelompok yang terdiri hingga 30 pengunjuk rasa untuk berkumpul di kediaman Bezos di New York dengan papan reklame yang bertuliskan "Potong banteng ----. Pajak orang kaya."

Langkah untuk menyerang Bezos di depan rumahnya dilakukan ketika Presiden Joe Biden dan anggota parlemen Demokrat berupaya menaikkan pajak pada perusahaan dan mereka yang menghasilkan lebih dari USD400.000 untuk membayar proposal infrastruktur USD2 triliun mereka.

Biden baru-baru ini mengatakan dia ingin kenaikan pajak perusahaan dari 25% menjadi 28%, sambil mengusulkan untuk menaikkan tarif pajak penghasilan tertinggi dari 37% menjadi 39,6%. Partai Republik mengatakan mereka tidak ingin menaikkan pajak apa pun untuk membayar infrastruktur. Kedua pihak berusaha untuk membuat RUU bipartisan dan mengatakan bahwa mereka membuat kemajuan. Tapi kaum progresif sangat ingin melihat miliarder membayar lebih.

“Jeff Bezos adalah anak poster untuk kebodohan total kode pajak negara,” Erica Payne, pendiri dan presiden grup.

Dia mengatakan kekayaan ekstrim Bezos berarti dia harus membayar lebih untuk pajak. Dia mencatat bahwa taipan teknologi tersebut dilaporkan sedang membangun kapal pesiar setinggi hampir 417 kaki yang kemungkinan menelan biaya lebih dari USD500 juta (Rp7,1 triliun).

Bezos memiliki kekayaan bersih lebih dari USD185 miliar (Rp2.645 triliun), menurut Forbes, dan telah menjadi target kaum progresif untuk kebutuhan menaikkan pajak pada orang kaya.

The New York Post melaporkan pada 2019 bahwa Bezos menghabiskan USD80 juta (Rp1,1 triliun) untuk tiga apartemen di gedung New York yang sama untuk membuat rumah besar. Setahun kemudian, Post melaporkan Bezos membeli rumah senilai USD16 juta (Rp228 miliar) di dalam kompleks apartemen yang sama.

The Patriotic Millionaires mendukung rencana pajak ultra jutawan yang diusulkan Elizabeth Warren, yang akan mengenakan pajak tahunan 2% atas kekayaan lebih dari USD50 juta, naik menjadi 3% untuk kekayaan lebih dari USD1 miliar. Rumah besar Bezos senilai USD23 juta (Rp328 miliar) D.C. dulunya adalah Museum Tekstil lama.

Orang lain di dewan penasihat Patriotic Millionaires termasuk Abigail dan Tim Disney, dua anak dari almarhum eksekutif Disney, Roy Disney. 

Papan reklame lain yang ditampilkan dalam kampanye sepanjang hari itu menampilkan wajah tertawa Bezos, CEO Facebook Mark Zuckerberg dan CEO Tesla Elon Musk.

Tag: Jeff Bezos, Pajak

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: VOX