Senin, 14 Juni 2021 Portal Berita Entrepreneur

Sedih Banget! Didera Sentimen Negatif, Kekayaan Bos Startup Asal China Ini Tergerus Hampir Habis!

Foto Berita Sedih Banget! Didera Sentimen Negatif, Kekayaan Bos Startup Asal China Ini Tergerus Hampir Habis!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Pendiri perusahaan startup tutor belajar asal China, Larry Chen mengakui bahwa pada empat bulan pertama tahun 2021 kekayaannya tergerus lantaran banyak masalah yang harus dihadapi. Perusahaannya, GSX, mengalami saham yang anjlok hingga turun lebih dari 80 persen.

Pria yang memulai karir sebagai guru ini kekayaannya ikut tergerus dari USD13 miliar (Rp187 triliun) kini hanya tinggal USD3 miliar (Rp43 triliun). Dilansir dari Bloomberg di Jakarta, Kamis (29/4/21) kekayaannya berkurang USD10 miliar atau sekitar Rp145 triliun atau lebih dari 75% total kekayaan sebelumnya.

Penyebab anjloknya saham GSX disebabkan oleh berbagai faktor, namun belakangan diketahui saham GSX juga dalam cengkeraman yang kuat perusahaan investasi Archegos Capital Management milik Bill Hwang yang bermasalah.

Baca Juga: Kisah Sukses Startup: Grab, dari Proyek Kuliah Hingga Jadi Bisnis Bernilai Miliaran Dolar

Saham perusahaannya juga dikelilingi investor short selling, salah satunya Carson Block. Namun, beberapa investor kecewa sejak September 2020. Hal ini karena GSX mengumumkan komisi sekuritas dan bursa AS (SEC) sedang menyelidiki laporan pendapatan mereka pada kuartal dua.

Lalu, Credit Suisse Group AG yang membantu IPO menurunkan peringkat saham, dengan alasan meningkatnya persaingan dan kesalahan yang dibuat selama promosi musim panas. Dan pada bulan November, GSX mengumumkan pendapatan penjualan yang mengecewakan.

Tak sampai disitu, Grizzly Research baru-baru ini juga mengeluarkan laporan yang mempertanyakan jumlah dan kualifikasi guru yang bekerja sebagai tutor belajar di GSX. Ditambah, regulator pasar Beijing mendenda GSX dan tiga penyedia tutor belajar online lainnya karena pelanggaran harga atau monopoli pelanggan.

Terakhir, investor kontroversial Bill Hwang, Archegos diketahui telah menjual sebagian besar kepemilikan sahamnya di GSX setelah terus ditagih margin call.

Meski didera sentimen negatif bertubi-tubi, namun beberapa analis yakin bahwa saham akan segera pulih. Hal ini karena di tengah risiko regulasi yang meningkat, perusahaan seperti GSX dinilai telah memikat pasar China yang memiliki permintaan tinggi terhadap pendidikan online selama pandemi.

Chen juga mengungkap bahwa ia hanya akan fokus pada perusahaan agar terus berkembang dan mendapat kepercayaan pelanggan, terutama pelajar dan orang tua murid. 

“Haruskah kita fokus pada self-criticism atau rumor yang beredar? Tidak diragukan lagi, kita harus fokus pada self-criticism.” sebut Chen.

Tag: Startup, China (Tiongkok)

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Unsplash/Nik Shuliahin