Minggu, 09 Mei 2021 Portal Berita Entrepreneur

Mengintip 3 Sektor Besar di Portofolio Investasi Warren Buffett, Nggak Aneh Cuannya Super!

Foto Berita Mengintip 3 Sektor Besar di Portofolio Investasi Warren Buffett, Nggak Aneh Cuannya Super!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Investor legendaris dan ketua Berkshire Hathaway, Warren Buffett memiliki rekam jejak yang tak tertandingi dari pengembalian pasar selama lebih dari setengah abad. Miliarder berusia 90 tahun, yang memiliki USD279 miliar (Rp4.000 triliun) dalam bentuk saham.

“Anda tidak perlu menjadi ilmuwan roket. Berinvestasi bukanlah permainan di mana pria dengan IQ 160 selalu mengalahkan pria dengan IQ 130. Rasionalitas itu penting. Anda membutuhkan kepribadian yang stabil." ujar Buffett.

Buffett telah lama menggunakan strategi investasi nilai dasar untuk menghasilkan pengembalian tahunan rata-rata 20,0% sejak berdirinya Berkshire pada tahun 1965, hampir dua kali lipat dibandingkan dengan pengembalian S&P 500 sebesar 10,2%.

Baca Juga: Jadi CEO Perusahaan Mentereng, Gak Nyangka Gaji Warren Buffett Cuma Segini!

Dilansir dari Yahoo Finance di Jakarta, Jumat (16/4/21) Buffett yang hartanya hampir USD100 miliar (Rp1.460 triliun) menurut Forbes memegang 84,29% saham di tiga sektor dan sepuluh kepemilikan teratasnya berbobot sekitar 88% dari portofolio Berkshire Hathaway Inc. Ketiga sektor tersebut meliputi teknologi informasi, keuangan, dan kebutuhan konsumen.

Terlebih lagi, strategi portofolio terkonsentrasi Buffett bahkan bekerja di tahun yang paling bergejolak dan tidak dapat diprediksi. Kepemilikan investasinya menghasilkan USD26,7 miliar keuntungan bersih yang belum direalisasi dari posisi saham yang ada selama tahun pandemi. Sementara keuntungan yang direalisasikan mencapai USD4,5 miliar. Berikut detail portofolio Warren Buffett:

1. Sektor teknologi informasi: 44,25%

Buffett memiliki saham besar di Apple Inc, mewakili 44,25% portofolio Berkshire yang bernilai sekitar USD117 miliar. Model bisnis Apple yang kuat memainkan peran besar dalam meningkatkan kepercayaan Buffett.

“Saya tidak menganggap Apple sebagai saham. Saya menganggapnya sebagai bisnis ketiga kami," kata Buffett. “Ini mungkin bisnis terbaik yang saya tahu di dunia. Dan itu adalah komitmen yang lebih besar daripada yang kami miliki dalam bisnis apa pun kecuali asuransi dan perkeretaapian,” tambahnya.

Saham raksasa teknologi terbesar dunia naik 380% sejak Berkshire pertama kali memulai posisi di Apple pada 2016. Strategi pembayaran dividen Apple semakin menambah keuntungan pemegang saham. Berkshire mengumpulkan lebih dari USD770 juta pendapatan dividen dari Apple.

2. Sektor Keuangan: 27%

Sektor keuangan adalah salah satu bidang investasi favorit Buffett. Meskipun investor legendaris menjual Goldman Sachs, JP Morgan, dan beberapa posisi saham keuangan lainnya selama tahun pandemi, Buffett masih memegang posisi besar di beberapa saham perbankan dan jasa keuangan.

Sektor keuangan menyumbang 27% dari portofolio saham Berkshire Hathaway pada akhir tahun 2020, turun dari 43% pada tahun sebelumnya.

Empat dari sepuluh posisi teratasnya dimiliki oleh sektor keuangan. Bank of America adalah kepemilikan saham finansial terbesar yang dimiliki Buffett diikuti oleh American Express Company, Moody's Corporation, dan U.S. Bancorp. Secara total, Berkshire Hathaway memegang 14 posisi saham sektor keuangan pada akhir tahun 2020. Buffett suka berinvestasi di perusahaan keuangan mapan karena dua alasan utama: apresiasi harga saham dan dividen.

3. Kebutuhan Konsumen: 12,73%

Warren Buffett telah lama memegang posisi di perusahaan kebutuhan pokok konsumen di tengah potensi pertumbuhan mereka yang stabil. Mereka bahkan memperkuat tesis investasi di perusahaan kebutuhan pokok konsumen karena melihat sifat potensi pendapatan tunai mereka yang dapat diprediksi.

Dividen memainkan peran besar dalam meningkatkan keuntungan pemegang. Warren Buffett mengharapkan untuk menerima USD3,8 miliar dividen tahun ini dari kepemilikan portofolionya. Kepemilikan saham terbesar ketiga Berkshire adalah Coca-Cola Co yang telah meningkatkan dividen dalam 58 tahun terakhir.

Buffett juga memegang saham besar di Kraft Heinz Co sejak 2015. Terlepas dari reli terbaru, saham perusahaan bahan pokok konsumen itu anjlok tajam dalam lima tahun terakhir, menarik investasi awal Berkshire sebesar USD13,8 miliar di Kraft Heinz menjadi sekitar USD11,2 miliar saat ini. Kendati demikian, pembayaran dividen perseroan membantu mengimbangi dampak penurunan harga saham. Perusahaan saat ini menawarkan hasil dividen lebih dari 4%.

Tag: Warren Edward Buffett, Berkshire Hathaway Inc, Investasi

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Reuters