Minggu, 09 Mei 2021 Portal Berita Entrepreneur

Kisah Orang Terkaya: Joe Gebbia, Seniman yang Ikut Dirikan Airbnb

Foto Berita Kisah Orang Terkaya: Joe Gebbia, Seniman yang Ikut Dirikan Airbnb
WE Entrepreneur, Jakarta -

Salah satu orang terkaya di dunia, Joe Gebbia adalah salah satu pendiri Airbnb. Joe memulai hidupnya sebagai seorang seniman yang akhirnya mengambil double degree dalam desain grafis dan desain industri.

Saat belajar di Timur Laut, Gebbia memuji kegiatan kreatif dan studinya di Rhode Island School of Design (RISD) dengan kursus bisnis di Brown University dan MIT. Dirinya dpengaruhi oleh karya Jean Prouve, Charles dan Ray Eames, serta gerakan Bauhaus, Gebbia telah lama tenggelam dalam seni mendesain untuk pengalaman manusia.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: John Doerr, Pemimpin Investasi di Balik Kesuksesan Raksasa Teknologi

Setelah pindah ke San Francisco dari Providence, Rhode Island, Gebbia bekerja sebagai desainer untuk Chronicle Books di mana dia mengalami secara langsung bagaimana bisnis yang dipimpin desain bekerja, departemen demi departemen.

Joe Gebbia lahir 21 Agustus 1981 di Atlanta, Georgia. Ia adalah putra dari Eileen dan Joe Gebbia. Dia memiliki satu saudara perempuan, Kimberly. Lulus pada tahun 2005 dari Rhode Island School of Design (RISD) di Providence, Rhode Island, ia menerima gelar Bachelor of Fine Arts dalam Desain Grafis dan Desain Industri.

Di RISD dia bertemu Brian Chesky, yang kemudian menjadi teman sekamarnya dan salah satu pendiri Airbnb. Saat belajar di Timur Laut, Gebbia melengkapi kegiatan kreatifnya dan belajar di RISD dengan kursus bisnis di Brown University dan Massachusetts Institute of Technology (MIT).

Setelah lulus dari RISD, dia pindah ke San Francisco. Gebbia mendapat pekerjaan di Chronicle Books di San Francisco, sementara Chesky pindah ke Los Angeles. Gebbia meyakinkan temannya Brian Chesky untuk pindah ke San Francisco pada tahun 2007 untuk memulai bisnis bersama. Ketika mereka berdua berhenti dari pekerjaannya, pemilik rumah mereka menaikkan uang sewa sehingga mereka membutuhkan uang.

Mengetahui konferensi Industrial Design Society of America akan datang ke San Francisco dan banyak hotel telah dipesan, Gebbia percaya mereka dapat menyewakan airbeds di apartemen mereka kepada penonton konferensi. Mereka memasarkan ide ini dengan membuat situs web bernama "AirBed & Breakfast" yang merupakan ide dasar dari Airbnb. Teman sekamar Gebbia lainnya, Nathan Blecharczyk adalah lulusan Harvard dan arsitek teknis, ia turut menjadi salah satu pendiri ketiga pada Februari 2008.

Setelah gagal mendapatkan dana untuk perusahaan baru, tim merancang kotak sereal, "Obama O" dan "Cap'n McCains" berdasarkan pencalonan presiden 2008 Barack Obama dan John McCain. Mereka pun menjualnya di konvensi.

Lalu, Gebbia berbagi pekerjaan mereka dengan Paul Graham, pendiri Y Combinator, dan Graham terkesan dengan kegigihan yang terlibat dalam upaya tersebut, sebagai hasilnya mereka mengakui mereka ke dalam program. Dia memberi mereka pendanaan awal putaran pertama pada tahun 2009.

Pada Mei 2017, Gebbia meluncurkan bisnis perabot kantor modular bernama Neighbourhood. Furnitur tersebut dibuat untuk Bernhardt Design, sebuah perusahaan furnitur yang telah bekerja dengan desainer baru.

Saat ini dia memegang peran sebagai anggota dewan dan penasihat sebagai Anggota Dewan Direksi di Airbnb, Anggota Dewan Pengawas di Sekolah Desain Rhode Island, dan Investor di Nebia.

Sejak itu pula Joe telah berbicara secara global tentang kewirausahaan dan desain, dan menerima banyak penghargaan seperti Inc 30 under 30, dan berbicara di TED, Wired dan Clinton Global Initiative.

Airbnb terpilih sebagai salah satu dari '50 Perusahaan Inovatif Teratas' oleh Fast Company dan 'Company of the Year' oleh Inc. Kekayaan bersih Joe Gebbia saat ini diperkirakan mencapai USD12,3 miliar (Rp180 triliun), menurut Forbes.

(kurs Rp14.630/USD)

Tag: Joe Gebbia, Airbnb, Kisah Orang Terkaya

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Twitter/Yahoo_ID