Selasa, 11 Mei 2021 Portal Berita Entrepreneur

Ya Ampun! Miliarder Thailand Didakwa Hina Kerjaan 'Cuma' karena Pertanyakan Vaksin Covid-19

Foto Berita Ya Ampun! Miliarder Thailand Didakwa Hina Kerjaan 'Cuma' karena Pertanyakan Vaksin Covid-19
WE Entrepreneur, Jakarta -

Miliarder asal Thailand, Thanathorn Juangroongruangkit telah dijerat dengan dakwaan mencemarkan nama baik kerajaan. Hal itu karena ia mempertanyakan ketergantungan pemerintah yang berlebihan terhadap vaksin virus Corona (COVID-19) buatan perusahaan yang terkait keluarga Kerajaan Thailand.

Dilansir dari France 24 di Jakarta, Rabu (31/3/21) Thanathorn Juangroongruangkit juga merupakan tokoh politik oposisi pendiri Partai Future Forward yang sekarang sudah bubar. Pada bulan Januari, ia memposting video di Facebook di mana dia mempertanyakan apakah Thailand terlalu bergantung pada Siam Bioscience untuk kampanye vaksinasi.

Baca Juga: Tentara Thailand Bantah Suplai Beras untuk Junta Myanmar karena...

Perusahaan ini dimiliki oleh Crown Property Bureau, yang mengelola kekayaan multi-miliar dolar keluarga kerajaan.

Pengadilan pidana Bangkok pada hari Selasa mendakwa Thanathorn dengan lese majeste dan kejahatan komputer atas video itu, tetapi dia menentang.

"Ini memberikan hasil yang positif - mendorong pemerintah untuk menilai kembali kebijakan vaksin untuk menangani situasi Covid-19. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan," katanya di luar pengadilan.

"(Polisi) tidak menyebutkan kutipan apa pun atau apa pun yang dikatakan secara spesifik. Biasanya itu adalah biaya untuk berbicara melalui Facebook." tandasnya lagi.

Mereka yang dihukum berdasarkan undang-undang pencemaran nama baik kerajaan yang ketat di Thailand dapat menghadapi hukuman 15 tahun penjara per dakwaan.

Sebagaimana diketahui, Thailand telah memesan 61 juta dosis vaksin AstraZeneca. Siam Bioscience berencana memproduksi 200 juta dosis vaksin itu untuk kerajaan dan wilayah yang lebih luas setiap tahun. Kasus Thanathorn akan kembali ke pengadilan pada 7 Mei.

Sebelum dibubarkan, Partai Maju Masa Depannya adalah yang terbesar ketiga di Thailand, menarik jutaan pendukung yang tertarik pada platform anti-kemapanannya selama pemilu 2019.

Tetapi mereka dibatalkan oleh tindakan hukum yang cepat, yang membuat para eksekutif puncaknya, termasuk Thanathorn, dilarang dari politik dan partai tersebut dibubarkan.

Lebih dari 70 orang saat ini menghadapi tuduhan pencemaran nama baik kerajaan di Thailand termasuk para pemimpin mahasiswa terkemuka yang memulai gerakan pro-demokrasi yang dipimpin pemuda Juli lalu.

Demonstrasinya tahun lalu menarik puluhan ribu orang pada puncaknya tetapi pergerakannya telah melambat dalam beberapa bulan terakhir karena gelombang baru kasus virus corona.

Protes tersebut telah menyerukan pengunduran diri pemerintahan Perdana Menteri Prayut Chan-O-Cha dan penulisan ulang konstitusi yang ditulis ulang oleh militer.

Tetapi tuntutan paling kontroversial adalah reformasi monarki, termasuk penghapusan undang-undang pencemaran nama baik kerajaan.

Tag: Thailand, miliarder, Vaksin Corona

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Unsplash/Dave Kim