Minggu, 11 April 2021 Portal Berita Entrepreneur

Heboh!! Tiba-tiba Warren Buffett Lepas Semua Saham Pfizer, Ada Apa Ini?

Foto Berita Heboh!! Tiba-tiba Warren Buffett Lepas Semua Saham Pfizer, Ada Apa Ini?
WE Entrepreneur, Jakarta -

Miliarder investor Warren Buffett telah menjual saham Pfizer Inc baru-baru ini. Padahal, prinsip Buffett adalah "Jika Anda tidak ingin memiliki saham selama 10 tahun, jangan pernah berpikir untuk memilikinya selama 10 menit."

Dilansir dari Fool.com di Jakarta, Senin (22/2/21) Berkshire membeli saham Pfizer pada kuartal ketiga tahun 2020. Namun, dalam pengajuan peraturan minggu lalu, Berkshire mengungkapkan bahwa mereka telah melepas semua sahamnya di pembuat obat besar itu. Pfizer menjadi satu dari 37 saham yang dijual Buffett.

Baca Juga: Gara-Gara Pandemi, Warren Buffett Bikin 3 Kesalahan Besar dalam Investasi!

Banyak investor bertanya-tanya mengapa Buffett menutup posisi Berkshire di Pfizer begitu cepat. Pertama-tama, penting untuk diperhatikan bahwa Buffett mungkin tidak membuat keputusan sendiri.

Dia semakin mendelegasikan wewenang kepada manajer investasi Berkshire Todd Combs dan Tedd Weschler dalam beberapa tahun terakhir. Namun, Buffett agaknya setuju dengan keputusan untuk menjual Pfizer, bahkan dia tidak secara pribadi memutuskannya.

Sayangnya, Berkshire tidak memasukkan catatan kaki dalam pengarsipan peraturannya dengan Securities and Exchange Commission (SEC) atas alasan di balik setiap perdagangan sahamnya.

Perusahaan farmasi besar bukanlah pemegang saham utama Berkshire. Tentu, Berkshire melaporkan nilai USD136,2 juta untuk lebih dari 3,7 juta sahamnya di Q3 13F-HR yang diajukan ke SEC, tetapi itu hanya setetes dalam ember untuk konglomerat besar itu.

Pelepasan saham Pfizer bukan berarti Buffett kecewa dengan saham farmasi besar. Pasalnya, Berkshire membeli lebih banyak saham AbbVie, Bristol Myers Squibb, dan Merck selama kuartal keempat.

Lantas, apakah prospek bisnis Pfizer berubah menjadi lebih buruk? Tidak juga. Tentu, perusahaan melaporkan hasil yang mengecewakan dari studi tahap akhir Ibrance pada November. Namun, hasil tersebut pada dasarnya hanya mengkonfirmasi apa yang sudah diharapkan investor setelah kemunduran klinis lainnya untuk obat kanker payudara pada awal tahun 2020.

Dalam beberapa hal, prospek Pfizer meningkat selama Kuartal 4. Perusahaan menyelesaikan merger Upjohn dengan Mylan, memindahkan blok obat-obatan lama dengan penurunan penjualan dari pembukuannya.

Terlebih lagi, Pfizer memenangkan izin penggunaan darurat (EUA) untuk vaksin COVID-19 Comirnaty (BNT162b2) di AS dan di Eropa. Perusahaan juga melaporkan kabar baik untuk beberapa program pipeline-nya.

Yang bisa kita lakukan hanyalah menebak mengapa Berkshire menjual semua saham Pfizernya. Media Fool menebak bahwa Buffett dan timnya mengira mereka bisa mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi dengan berinvestasi di saham lain.

Tag: Warren Edward Buffett, Pfizer Inc

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Reuters