Minggu, 24 Oktober 2021 Portal Berita Entrepreneur

Tak Takut Inflasi, Kondisi Ini Lebih Bikin Miliarder AS Menggigil Ngeri!

Foto Berita Tak Takut Inflasi, Kondisi Ini Lebih Bikin Miliarder AS Menggigil Ngeri!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Miliarder AS, David Rubenstein mengabaikan kekhawatiran inflasi yang tidak terkendali dan kekhawatiran akan kenaikan pajak yang menjulang. Miliarder ekuitas swasta ini jauh lebih khawatir tentang keadaan demokrasi Amerika.

“Kami tidak memiliki bipartisanship. Kami memiliki ketegangan yang sangat besar antara kedua pihak,” ujar Rubenstein, salah satu pendiri Carlyle Group (CG) yang dikutip dari CNN International dalam wawancara eksklusif, Senin (20/9/21).

"Ini bukan situasi yang baik. Saya harap kita bisa memperbaikinya, tapi saya tidak berpikir itu akan diperbaiki dalam waktu dekat."

Baca Juga: Tak Hanya China, Jumlah Miliarder AS Melonjak Gila-gilaan, Kekayaan Gabungannya Tak Terhingga!

Investor dan filantropis ini memandang Covid-19 dan pemberontakan 6 Januari sebagai dua "tes stres" signifikan dari demokrasi Amerika yang semakin memecah bangsa. Dia mengatakan mereka bergabung dengan daftar tes stres lainnya sepanjang sejarah, termasuk Perang Vietnam dan Watergate.

"Kami pernah mengalami perpecahan politik sebelumnya. Jelas yang terbesar adalah Perang Saudara," kata Rubenstein saat wawancara di sela-sela konferensi SALT tentang keuangan, teknologi, dan geopolitik minggu ini di Manhattan.

Selama waktu Rubenstein bekerja di Capitol Hill dan di Gedung Putih pada 1970-an, para politisi merasa mereka adalah legislator yang hebat jika mereka membuktikan bahwa mereka dapat bekerja dengan orang-orang dari sisi lain.

"Sekarang, siapa pun yang bekerja dengan pihak yang berlawanan dicemooh oleh partainya sendiri," tambahnya.

Disfungsi politik memperpanjang pertarungan untuk menaikkan pagu utang. Menurutnya, ini adalah sebuah mekanisme "kuno" yang ingin dihapuskan oleh Rubenstein. Departemen Keuangan mengatakan akan kehabisan uang tunai dan mengeluarkan langkah-langkah luar biasa bulan depan kecuali batas pinjaman federal dinaikkan.

Rubenstein, yang kekayaannya dipatok Forbes sebesar USD4,3 miliar (Rp61,2 triliun). Dalam wawancara dengan CNN, ia mengaku frustrasi bahwa politik yang disfungsional telah merasuki respons Amerika terhadap Covid.

"Kami telah kehilangan 650.000 orang Amerika. Empat juta orang telah meninggal secara global karena Covid. Pada titik apa kita mengatakan, 'Sudah cukup'?" tanya Rubenstein.

Dan bahkan ketika perdebatan lain saat ini mengamuk tentang inflasi, Rubenstein menepis kekhawatiran itu.

"Ada hal-hal yang lebih besar yang perlu dikhawatirkan daripada tingkat inflasi bulanan," katanya.

Harga konsumen telah menjadi fokus bagi investor: Naik di bulan Juni dan Juli pada kecepatan 12 bulan tercepat sejak 2008 sebelum sedikit mendingin di bulan Agustus.

Kenaikan harga dalam beberapa kasus menghapus kenaikan gaji bagi pekerja. Ketika disesuaikan dengan inflasi, kompensasi saat ini lebih rendah daripada pada bulan Desember 2019, menurut analisis yang dirilis bulan Agustus oleh Jason Furman dari Universitas Harvard.

Namun, Rubenstein mengaku yakin bahwa inflasi akan mereda dari tingkat tinggi, meskipun mungkin tetap di atas target Fed untuk inflasi rata-rata sekitar 2%.

"Saya tidak berpikir dunia akan hancur jika kita memiliki inflasi 3% atau 4%. Kita baru saja terbiasa dengan inflasi yang rendah," katanya.

Menurut Rubenstein, inflasi yang lebih tinggi akan memungkinkan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga keluar dari akarnya sehingga memberikan ruang untuk menurunkan selama resesi berikutnya.

"Ini akan mengeluarkan kita dari lingkungan suku bunga rendah artifisial yang kita miliki sekarang," katanya.

Bahkan, Rubenstein menyerukan agar Biden harus menunjuk kembali Ketua Federal Reserve Jerome Powell karena dianggap memiliki kinerja yang sangat baik.

Tag: David Rubenstein, miliarder, Inflasi, Amerika Serikat (AS)

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Financial Times