Rabu, 28 Juli 2021 Portal Berita Entrepreneur

Ancaman Nyata bagi Bank Tradisional, Mark Cuban Peringatkan Sistem Ini Akan Kuasai Dunia!

Foto Berita Ancaman Nyata bagi Bank Tradisional, Mark Cuban Peringatkan Sistem Ini Akan Kuasai Dunia!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Miliarder Mark Cuban sangat optimis dengan masa depan DeFi (decentralized finance/keuangan terdesentralisasi) dan DAO (decentralized autonomous organization/organisasi otonom terdesentralisasi).

Dalam sebuah postingan blognya sebagaimana dikutip dari CNBC Make It di Jakarta, Selasa (15/6/21) Cuban mengatakan ada banyak lembaga keuangan yang harus diperhatikan. Yang pertama, bank harus takut akan sistem ini, tulisnya.

Pasalnya, aplikasi DeFi bertujuan menciptakan kembali sistem keuangan tradisional dengan cryptocurrency, sementara DAO dapat mengatur dan mengawasi aplikasi DeFi dan proyek lainnya.

Baca Juga: Jangan Asal Beli! Begini Cara Miliarder Mark Cuban Bandingkan Blockchain

DAO mirip dengan perusahaan atau organisasi tradisional, tetapi kontrol dalam DAO didemokratisasi. Daripada memiliki satu pemimpin terpusat, DAO memiliki anggota yang memberikan suara pada keputusan dan aturan, yang kemudian dikodekan ke dalam kontrak pintar di blockchain.

Misalnya, melalui pinjaman DeFi, pengguna dapat meminjamkan cryptocurrency seperti yang dilakukan bank tradisional dengan mata uang fiat dan mendapatkan bunga sebagai pemberi pinjaman. Adapun aplikasi pinjaman DeFi, seperti Aave, Compound, dan Maker, diatur oleh DAO.

Struktur protokol terdesentralisasi ini adalah salah satu hal yang menarik minat Cuban dan membuatnya berpikir bahwa DeFi bisa menjadi pesaing serius bagi bank tradisional.

“Aave, seperti Compound pesaingnya, terlihat seperti bank. Tapi, tidak. Tidak ada tempat yang dekat,” kata Cuban. “Aave adalah platform yang sepenuhnya otomatis, tanpa izin, di mana tidak ada bankir, tidak ada bangunan, tidak ada pemanggang roti, tidak ada brankas, tidak ada uang tunai, tidak ada uang, tidak ada formulir untuk diisi, tidak ada peringkat kredit yang terlibat.”

“Semuanya dikendalikan oleh kontrak pintar. Ini sepenuhnya otomatis. Anda tidak perlu mendapatkan persetujuan dari siapa pun dan butuh beberapa menit untuk mengambil pinjaman.” ujarnya.

Tentu saja, ini adalah bagian dari apa yang membuat DeFi sangat berisiko. Tidak seperti bank tradisional, tidak ada peraturan atau asuransi atas uang Anda saat Anda menggunakan DeFi. Meskipun pinjaman DeFi dijamin dengan aset kripto lainnya, peminjam yang menggunakan protokol DeFi tidak dapat dimintai pertanggungjawaban jika mereka tidak dapat membayar kembali pinjaman mereka secara efektif.

“Pepatah kripto lama mengatakan 'jangan memasukkan lebih dari yang Anda mampu untuk kehilangan' menjadi dua kali lipat untuk DeFi," lapor CoinDesk. "Hal-hal ini sangat kompleks dan banyak yang bisa salah."

Antara Januari dan April, USD156 juta dicuri dari peretasan terkait DeFi, menurut CipherTrace. Namun, fitur lain yang menarik Cuban ke bursa DeFi adalah  mereka tidak perlu meningkatkan banyak modal.

Cuban mengakui risikonya dan ada hal-hal teknis yang harus diselesaikan, namun ia tetap optimis bahwa ini adalah masa depan perbankan.

Dan terlepas dari risikonya, DeFi sangat ramai akhir-akhir ini. Lebih dari USD60 miliar saat ini terkunci dalam protokol DeFi, menurut DeFi Pulse.

Cuban menuliskan bahwa ia adalah penyedia likuiditas untuk pertukaran terdesentralisasi. Dia juga berinvestasi di sejumlah perusahaan dalam ruang kripto, termasuk perusahaan DeFi, dan memiliki portofolio beberapa mata uang kripto, seperti bitcoin dan ethereum.

Tag: Mark Cuban, Decentralized Finance (DeFi), Cryptocurrency, Perbankan

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Instagram/Mark Cuban