Senin, 14 Juni 2021 Portal Berita Entrepreneur

Kisah Orang Terkaya: Dilip Shanghvi, Penjual Obat Berharta Rp169 T Berkat Caplok Banyak Perusahaan

Foto Berita Kisah Orang Terkaya: Dilip Shanghvi, Penjual Obat Berharta Rp169 T Berkat Caplok Banyak Perusahaan
WE Entrepreneur, Jakarta -

Salah satu orang terkaya di India, Dilip Shanghvi ialah CEO dari Sun Pharma. Pria kelahiran 1 Oktober 1955 ini merupakan orang terkaya ke-9 di India dengan kekayaan bersih USD11,9 miliar (Rp169 triliun).

Dilip lahir di kota kecil Amerli di Gujarat. Ayahnya adalah seorang pengusaha grosir obat bius di Kolkata. Dia menempuh pendidikan di JJ Ajmera High School dan kemudian lulus dengan gelar Sarjana Perdagangan dari Bhawanipur Education Society College di bawah Universitas Calcutta.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Rodolphe Saadé, Pemilik Pelayaran Logistik Terbesar di Dunia

Setelah menyelesaikan pendidikannya, ia mulai membantu ayahnya dalam bisnis grosir obat generik di Kolkata sebagai distributor obat. Pada saat itulah ide untuk mendirikan perusahaan pembuatan obat-obatan terlintas di benaknya.

Dia pun kemudian meminjam Rs. 10.000 dari ayahnya dan mendirikan Sun Pharmaceutical Industries di Vapi, Gujarat, pada tahun 1982. Bisnis ini dimulai dengan tim pemasaran yang terdiri dari dua orang dan fasilitas manufaktur kecil yang hanya menghasilkan lima produk psikiatri.

Shanghvi dan timnya bekerja keras untuk mengembangkan bisnis sedikit demi sedikit, dan pada awal 1990-an perusahaan telah membuka fasilitas penelitian dan manufakturnya sendiri. Lini produk baru di bidang kardiologi dan gastroenterologi juga telah ditambahkan.

Pada awal 1990-an perusahaan juga mulai mengekspor ke negara tetangga. Pada tahun 1994, perusahaannya pun go public.

Di bawah kepemimpinan Shanghvi, perusahaan terus tumbuh dengan sangat cepat. Ia adalah seorang pengusaha yang cerdik dan mengadopsi strategi akuisisi yang ekstensif untuk memperluas perusahaan. Pada tahun 1996, dia membeli pabrik obat Knoll Pharma di Ahmednagar, Maharashtra sebagai akuisisi pertamanya. Saat ini ia juga mampu memperluas jangkauan perusahaan ke 24 negara.

Pada 1990-an ketika obat-obatan India terlibat dalam persaingan sengit dengan pembuat obat multinasional, Shanghvi memfokuskan sumber dayanya untuk menciptakan portofolio obat generik khusus dan terapi khusus kronis seperti psikiatri, kardiovaskular, neurologi, onkologi, dan dermatologi. Strategi ini membuahkan hasil dan perusahaannya mencatatkan pertumbuhan fenomenal selama dekade berikutnya.

Pada tahun 1997, Sun Pharma melakukan akuisisi internasional pertamanya ketika mengakuisisi Caraco Pharmaceutical Laboratories yang berbasis di Detroit yang merugi dengan tujuan untuk memperluas jangkauan Sun di Amerika Serikat. Sekitar waktu ini juga mengambil saham ekuitas di dua produsen obat India terkemuka, Tamilnadu Dadha Pharmaceuticals dan MJ Pharmaceuticals.

Setelah berhasil mengembangkan bisnisnya di AS setelah akuisisi Caraco, Shanghvi melanjutkan dengan strategi akuisisi lainnya hingga berkembang dengan pesat. Antara 1999 dan 2012, dia mengakuisisi lebih dari selusin perusahaan dan merek.

Pada tahun 2007, Shanghvi memulai prosedur untuk mengakuisisi Industri Farmasi Taro Israel dan berhasil membelinya pada tahun 2010 setelah pertempuran pengambilalihan selama tiga tahun. Akuisisi ini membantu Sun Pharma hampir menggandakan pendapatannya di AS menjadi lebih dari USD1 miliar.

Ekspansi di seluruh dunia juga memaksa perusahaan untuk menghadapi beberapa tantangan. Pada Maret 2014, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS melarang impor dari pabrik Sun Pharma di Karkhadi di Gujarat dengan alasan bahwa praktik produksi pabrik tidak baik. Pada tahun yang sama, Sun Pharma menarik kembali 68.000 botol obat antidepresan dari AS setelah gagal dalam uji kualitas.

Sandungan yang terjadi tidak menghalangi pebisnis yang cerdas untuk terus melakukan akuisisi besar-besaran pada tahun 2014. Sun Pharma mengakuisisi saingan obat generik Ranbaxy Laboratories dari raksasa farmasi Daiichi Sankyo Co. yang berbasis di Jepang seharga USD4 miliar. Hal ini menjadikan Sun Pharma perusahaan obat generik khusus terbesar kelima di dunia dan perusahaan farmasi terbesar di India.

Pada Januari 2018, pemerintah India menunjuk Shanghvi ke dalam 21 anggota komite dewan pusat Reserve Bank of India. Dia adalah ketua dewan gubernur di IIT Bombay dan diangkat menjadi wali program beasiswa Rhodes di Universitas Oxford pada tahun 2017.

Tag: Dilip Shanghvi, Kisah Orang Terkaya

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Forbes