Jum'at, 05 Maret 2021 Portal Berita Entrepreneur

Kisah Orang Terkaya: Graeme Hart, Miliarder Berkat Perusahaan Bermasalah

Foto Berita Kisah Orang Terkaya: Graeme Hart, Miliarder Berkat Perusahaan Bermasalah
WE Entrepreneur, Jakarta -

Orang terkaya di Selandia Baru, Graeme Hart adalah pebisnis yang apik menjadikan perusahaan bermasalah hingga sukses. Pria kelahiran 1955 ini memilih untuk tidak tampil di media umum dan jarang tampil di publik. Sama seperti investor ekuitas swasta leveraged buyout (LBO) lainnya, Hart memiliki preferensi untuk membeli perusahaan yang berkinerja buruk dan kurang dihargai dengan arus kas yang stabil untuk diubah melalui pengelolaan kas yang kuat dan restrukturisasi bisnis.

Itulah yang membuat Graeme Hart kaya raya, Forbes mencatat hari ini Hart memiliki harta USD12,7 miliar atau setara dengan Rp178 triliun.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Donald Newhouse, Raja Bisnis Media Amerika, Pemilik Majalah Vogue

Sejak pembelian Carter Holt Harvey tahun 2006, dia memfokuskan akuisisi pada sektor pengemasan kertas. Akuisisi terbesarnya hingga saat ini adalah untuk grup Alcoa's Packaging & Consumer pada tahun 2008 senilai USD2,7 miliar, kemudian berganti nama menjadi Reynolds Packaging Group.

Secara tidak langsung dia mengelola bisnisnya sebagian besar berfokus pada pembiayaan yang berkaitan dengan kapitalisasi ulang perusahaan. Namun, tidak seperti investor LBO lainnya, Hart tidak percaya berbagi keuntungan perusahaan, dan tidak mengizinkan anggota dari dewan untuk mendapatkan bagian dalam ekuitas bisnis. Dengan cara ini, dia memastikan bahwa risiko dan keuntungan substansial dari investasi LBO tetap menjadi miliknya.

Sebelum sukses seperti sekarang, Hart bekerja sebagai sopir truk derek dan sebagai panel beater setelah meninggalkan sekolah pada usia 16 tahun.

Pada tahun 1987, Hart menyelesaikan gelar MBA dari University of Otago. Tesis penelitiannya menguraikan strategi untuk Rank, kemudian perusahaan persewaan kecil untuk berkembang menjadi perusahaan besar. Strategi ini mengandalkan penggunaan arus kas perusahaan yang berkinerja baik untuk mendanai hutang, yang ketika dilunasi, meningkatkan nilai ekuitas investor awal, alias leveraged buyout.

Hart memperoleh keuntungan besar ketika dia membeli Kantor Percetakan Pemerintah dengan harga kurang dari nilai modalnya pada tahun 1990. Pembelian tersebut, ia menghasilkan 1,4x pendapatan dan Hart diberi syarat pembayaran yang murah hati.

Kemudian Perdana Menteri Selandia Baru David Lange awalnya menolak untuk menandatangani transaksi tersebut. Tahun berikutnya dia membeli Whitcoulls Group yang pada saat itu termasuk jaringan toko buku ritel serta urusan kantor dan alat tulis.

Rank Group Ltd adalah perusahaan investasi swasta milik Hart. Perusahaan ini adalah 100% pemilik Produk Konsumen Reynolds, Burns Philp dan Carter Holt Harvey. Rank memiliki aset sekitar 3 miliar dolar Selandia Baru dalam bentuk tunai setelah menjual aset Burns Philp dan mengambang Goodman Fielder pada tahun 2004.

Lalu yang terbaru, ada Walter & Wild sebuah perusahaan induk yang berspesialisasi dalam merek makanan Selandia Baru termasuk Alfa One, Bibi Betty's, Greggs, Hansells, Hubbard Foods, Thriftee, Teza, dan Vitafresh. Bisnis ini didirikan pada 2018 bersama putranya, Harry.

Tag: Graeme Hart, Kisah Orang Terkaya, Selandia Baru

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Getty Images/Fairfax Media