Sabtu, 06 Maret 2021 Portal Berita Entrepreneur

Kisah Orang Terkaya: Mikhail Prokhorov, Miliarder Rusia Pemilik Klub Basket NBA

Foto Berita Kisah Orang Terkaya: Mikhail Prokhorov, Miliarder Rusia Pemilik Klub Basket NBA
WE Entrepreneur, Jakarta -

Salah satu orang terkaya di Rusia, Mikhail Prokhorov merupakan seorang politikus terkenal di Rusia yang juga seorang pemilik tim bola basket NBA, Brookyn Nets.

Prokhorov juga terkenal sebagai pengusaha. Ia merupakan lulusan Institut Keuangan Moskow. Sejak kuliah, ia sudah melakukan pekerjaan sambilan, termasuk memproduksi dan menjual jeans yang dicuci dengan bahan asam, dan mengaku berpenghasilan lebih dari sekadar insinyur yang berkualifikasi tinggi.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Harald Tschira, Pewaris Jerman yang Jadi Miliarder Dunia

Mikhail Prokhorov lahir dari keluarga kulak kaya, tetapi ia harus memiliki pendidikan yang miskin karena orang tuanya dianiaya sebagai musuh kelas di bawah Bolshevik dan Stalin. Pria kelahiran 3 Mei 1965 ini harus kehilangan orang tuanya selama masa muda ketika keduanya meninggal karena penyakit jantung.

Setelah lulus pada tahun 1989, Mikhail mendapatkan pekerjaan tingkat manajemen di Bank Internasional untuk Kerjasama Ekonomi dan tinggal dengan organisasi tersebut selama tiga tahun. Selanjutnya, dia memimpin dewan manajemen Bank MFK, sebuah firma pembiayaan internasional dan United Export Import Bank alias 'Bank Onexim'.

Alexander Khloponin, teman kuliahnya, dan Vladimir Potanin, mantan wakil PM yang dikenal Prokhorov juga bertugas di dewan manajemen bank MFK dan Onexim. Dia bermitra dengan Potanin untuk mendirikan Bank Onexim pada tahun 1993.

Hubungan Mikhail Prokhorov dengan Vladimir Potanin terbukti sangat penting dalam jangka panjang karena kemitraan bisnis mereka memungkinkan keduanya menjadi miliarder. Pada tahun 1992, ia bekerja sama dengan Vladimir Potanin untuk mendirikan Interros, sebuah perusahaan induk yang mereka ubah menjadi konglomerat yang memiliki saham di beberapa sektor infrastruktur.

Mikhail Prokhorov dan Potanin kemudian menjadi pemegang saham gabungan di MFK Bank dengan mantan ketua dewan perusahaan. Mereka menggunakan Interros sebagai lembaga investasi untuk membeli 25% saham di Norilsk Nickel, salah satu perusahaan pertambangan dan ekstraksi paladium dan nikel terbesar di dunia.

Setelah balkanisasi Uni Soviet pada 26 Desember 1991, dorongan privatisasi yang tak terkendali terjadi, hal ini memfasilitasi Potanin dan Prokhorov untuk mengakuisisi saham utama di Norilsk Nickel dengan harga yang bisa dibuang. Memiliki sebagian besar saham Norilsk, mereka secara de facto menjadi pemilik perusahaan pertambangan.

Prokhorov pertama kali merasakan kesuksesan finansial, ketika dia menjadi Ketua Dewan di Bank MFK dari tahun 1992 hingga 1993. Bank tersebut menjadi lembaga penyimpanan bagi pemerintah dan memperoleh aset Soviet dengan nilai USD300 hingga USD400 juta. Pada tahun 1993, ia menjadi Ketua Dewan untuk Bank Onexim Potanin.

Bank menjadi agen pembayaran obligasi Kementerian Keuangan dan bank layanan untuk kegiatan ekonomi eksternal Kota Moskow.

Bersama dengan Potanin, dia mendapatkan pinjaman dan obligasi perbendaharaan untuk dan atas nama rezim Soviet serta menangani perusahaan yang bangkrut yang pada akhirnya memungkinkan mereka mengumpulkan miliaran dengan cukup mudah. Onexim sebagai anak lelaki bermata biru dari pemerintah memiliki kebebasan selama era privatisasi Rusia yang mengerikan pada 1990-an.

Onexim seperti raksasa yang mengangkangi dunia keuangan di Rusia yang masih sakit akibat gempa susulan akibat disintegrasi Uni Soviet. Pemerintah yang baru dibentuk sangat membutuhkan pinjaman dan Onexim mengelola lelang atas namanya, di mana penawar tertinggi akan mendapatkan hak untuk meminjamkan uang.

Pinjaman yang diberikan kepada pemerintah akan dijamin dengan kepemilikan saham di perusahaan yang baru diprivatisasi yang dulunya adalah perusahaan publik.

Onexim mengambil alih Norilsk Nickel dengan melakukan pelelangan dengan cara yang tidak etis, mirip dengan apa yang dikenal sebagai perdagangan orang dalam di masa sekarang. Namun demikian, bank memperoleh kendali penuh atas Norilsk pada tahun 1997 melalui proses penawaran yang curang, ketika pemerintah tidak dapat mengembalikan pinjaman tersebut.

Setelah Onexim Bank memperoleh kendali administratif atas Norilsk Nickel, Mikhail Prokhorov melanjutkan untuk merampingkan operasi perusahaan pertambangan dengan menjual akuisisi non-pertambangannya. Dia ingin merestrukturisasi dan merasionalisasi operasi yang sangat rumit dari raksasa pertambangan itu dan membuat bisnis itu menguntungkan yang akhirnya dia lakukan.

Saat Norilsk Nickel menjadi perusahaan penghasil laba di bawah pengawasan Prokhorov, ia menyalurkan sebagian besar keuntungan yakni sebesar USD8,5 juta untuk mendirikan Polyus Gold, produsen emas terbesar Rusia sebagai spin-off dari Norilsk. Pada 2007, ia mengundurkan diri sebagai CEO Norilsk pada tahun 2007 karena ingin membeli perusahaan pemasok listrik.

Pada keruntuhan ekonomi global tahun 2008, hal itu justru menjadi berkah bagi Mikhail Prokhorov. Meski nilai sahamnya di beberapa perusahaan turun drastis, ia memanfaatkan pelemahan ekonomi dengan memanfaatkan cadangan dana yang sangat besar untuk masuk ke kontrak strategis di segmen non-pertambangan.

Salah satu investasi terkenal Prokhorov selama krisis keuangan global adalah akuisisi 50% Renaissance Capital, sebuah bank investasi swasta yang berbasis di Moskow, senilai USD500 juta. Dia juga mengakuisisi saham signifikan di portal berita keuangan terkemuka Rusia-RBC.

Hingga hari ini, Mikhail Prokhorov masih menjadi salah satu orang terkaya di Rusia, dan bahkan di dunia. Forbes mencatat harta kekayaannya hari ini mencapai USD11,4 miliar (Rp158 triliuln).

Tag: Mikhail Prokhorov, Kisah Orang Terkaya, Rusia

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: REUTERS/Sergei Karpukhin