Jum'at, 24 September 2021 Portal Berita Entrepreneur

Cari Gara-gara Sama Elon Musk, Apple Disindir Habis-habisan! Gak Nyangka, Ternyata...

Foto Berita Cari Gara-gara Sama Elon Musk, Apple Disindir Habis-habisan! Gak Nyangka, Ternyata...
WE Entrepreneur, Jakarta -

CEO Tesla Elon Musk mengecam Apple dua kali selama panggilan konferensi saat membahas pendapatan Tesla pada hari Senin kemarin. Meskipun perusahaan tidak bersaing secara langsung hari ini, Apple dilaporkan sedang membangun kendaraan self-driving listrik di bawah proyek yang diberi nama kode Titan, dan telah menarik sejumlah insinyur dan eksekutif dari Tesla.

Proyek Titan dilaporkan dijalankan oleh Doug Field, yang kembali ke Apple pada 2018 setelah lima tahun di Tesla.

Baca Juga: Wah, Ngeri Nih! Tesla Bakal Tindak Lanjuti Postingan yang Menjelakkan Elon Musk

Dilansir dari CNBC International di Jakarta, Selasa (27/7/21) ketika ditanya tentang rantai pasokan Tesla, Musk mengatakan ada kesalahan persepsi bahwa Tesla menggunakan banyak kobalt, bahan utama dalam produksi sel lithium-ion yang digunakan di smartphone dan mobil listrik.

“Apple menggunakan saya pikir hampir 100% kobalt dalam baterai dan ponsel dan laptop mereka, tetapi Tesla tidak menggunakan kobalt dalam kemasan besi-fosfat, dan hampir tidak ada dalam kimia berbasis nikel,” kata Musk.

“Pada basis rata-rata tertimbang, kami mungkin menggunakan 2% kobalt dibandingkan dengan mengatakan, kobalt 100% Apple. Ngomong-ngomong, jadi itu benar-benar bukan faktor."

Untuk diketahui, kobalt adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Co dan nomor atom 27. Elemen ini biasanya hanya ditemukan dalam bentuk campuran di alam. Elemen bebasnya, diproduksi dari peleburan reduktif, adalah logam berwarna abu-abu perak yang keras dan berkilau.

Beberapa kobalt yang ditambang di tempat-tempat seperti Republik Demokratik Kongo telah dikaitkan dengan pelanggaran hak asasi manusia seperti pekerja anak. Pada 2019, Apple, selain Tesla dan perusahaan teknologi besar lainnya, disebut sebagai tergugat dalam gugatan hak asasi manusia, menurut The Guardian.

Dalam laporan mineral konflik yang diterbitkan awal tahun ini, Apple mengatakan telah menerbitkan daftar semua mineral konflik dan peleburan dan pemurnian kobalt, dan semua pemasok kobalt Apple berpartisipasi dalam audit pada tahun 2020. Perwakilan Apple tidak membalas permintaan komentar.

Kemudian, Musk menyindir Apple sebagai 'kebun bertembok' karena Apple selalu mengontrok perangkat lunak apa yang dapat diinstal pada iPhone melalui App Store-nya. 'Kebun bertembok' Apple menghadapi pengawasan dari anggota parlemen dan perusahaan lain, termasuk dalam uji coba antimonopoli yang terjadi awal tahun ini setelah digugat oleh Epic Games atas biaya dan kebijakan App Store.

“Saya pikir kami ingin menekankan bahwa tujuan kami adalah untuk mendukung munculnya energi berkelanjutan,” kata Musk dalam menanggapi pertanyaan tentang membiarkan pesaing menggunakan jaringan pengisi dayanya.

“Ini bukan untuk membuat taman bertembok dan menggunakannya untuk memukul pesaing kita yang digunakan oleh beberapa perusahaan.” Musk kemudian memalsukan batuk dan berkata, "Apple."

Selama panggilan, Musk mengatakan dia kemungkinan tidak akan muncul di panggilan pendapatan Tesla di masa mendatang kecuali memiliki sesuatu yang sangat penting untuk dikatakan.

Tag: Apple Inc, Tesla Motors Inc, Elon Musk

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Patrick T Fallon