Senin, 14 Juni 2021 Portal Berita Entrepreneur

20 Juta Rakyat Amerika Menganggur, 650 Miliarder Justru Makin Kaya Berkat Pandemi

Foto Berita 20 Juta Rakyat Amerika Menganggur, 650 Miliarder Justru Makin Kaya Berkat Pandemi
WE Entrepreneur, Jakarta -

Di balik krisis yang menyebabkan dua puluh juta rakyat Amerika kehilangan pekerjaan, ada 650 miliarder Amerika yang semakin kaya. Kini, kekayaan gabungan para crazy rich di negara itu telah menembus lebih dari USD4 triluin.

Dilansir dari Forbes di Jakarta, Selasa (4/5/21) menurut data Forbes, total kekayaan miliarder Amerika mencapai USD4,6 triliun (Rp66.398 triliun) pada penutupan pasar saham 28 April kemarin.

Baca Juga: Miliarder Bill Gates dan Melinda Cerai, Harta Gono Gini Rp2.529 Triliun Jadi Pertanyaan

Angka tersebut naik 35% dari USD3,4 triliun ketika pasar dibuka pada 1 Januari 2020, tepat ketika Covid-19 mulai menggemparkan dunia. Dengan kata lain, miliarder AS telah lebih kaya sekitar USD1,2 triliun (Rp17.325 triliun) lebih kaya selama pandemi.

Meski lebih dari satu tahun lockdown dan lonjakan pengangguran, pasar saham tetap melonjak. S&P 500 naik 29% sejak 1 Januari 2020, bahkan dengan Covid crash pada Maret 2020, Dow Jones Industrial Average juga naik 19%.

Tetapi banyak miliarder yang sebagian besar kekayaannya terikat pada perusahaan individual, atau portofolio investasi, bernasib jauh lebih baik. Tiga perempat dari 722 miliuner Amerika sama kaya, atau lebih kaya, dibandingkan sebelum pandemi. Bahkan beberapa di antara mereka lebih kaya dengan miliaran, puluhan miliar, atau bahkan lebih dari seratus miliar dolar.

Hanya 20 penerima keuntungan besar dari peningkatan kekayaan semua miliarder AS. Peraih keuntungan terbesar dari semuanya adalah Elon Musk, yang telah melakukan perjalanan luar biasa sejak awal tahun 2020.

Kekayaan bersih ketua Tesla dan SpaceX ini telah meroket 540%, dari sekitar USD27 miliar (Rp389 trilun) pada awal Januari 2020 menjadi lebih dari USD170 miliar (Rp hari ini berkat saham Tesla yang meroket 700 persen ditambah dengan penghargaan opsi saham Tesla yang besar serta putaran pendanaan USD850 juta untuk SpaceX.

Kini, valuasi SpaceX menjadi USD74 miliar. Pada awal Januari 2021, Musk menghabiskan waktu singkat sebagai orang terkaya di dunia, namun ia telah jatuh kembali ke posisi ketiga.

Jeff Bezos, orang terkaya di dunia, juga menjadi pemenangnya. Saham Amazon naik 87% selama 15 bulan terakhir karena pembeli yang dikarantina telah berbondong-bondong ke raksasa e-commerce selama pandemi.

Ini mendorong peningkatan kekayaan Bezos sebesar USD86 miliar sejak Januari 2020. Forbes memperkirakan bahwa Bezos adalah orang pertama dalam sejarah bernilai lebih dari USD200 miliar (Rp2.887 triliun).

Peraih keuntungan besar lainnya termasuk salah satu pendiri Google Larry Page dan Sergey Brin, yang masing-masing memiliki kekayaan USD102 miliar (Rp1.472 triliun) dan USD99 miliar (Rp1.429 triliun), membuat mereka masing-masing lebih kaya USD40 miliar (Rp577 triliun) daripada sebelum pandemi. Mereka adalah dua dari 15 miliarder teknologi yang termasuk di antara 25 pemenang terbesar sejak pandemi dimulai berkat saham-saham teknologi bernasib sangat baik.

Tag: miliarder, Elon Musk, Jeff Bezos, Orang Terkaya, Amerika Serikat (AS)

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Instagram/elonrmuskk