Minggu, 09 Mei 2021 Portal Berita Entrepreneur

Jeff Bezos Semringah, Analis Prediksi Masa Depan Amazon Makin Cerah, Bakal Bervaluasi...

Foto Berita Jeff Bezos Semringah, Analis Prediksi Masa Depan Amazon Makin Cerah, Bakal Bervaluasi...
WE Entrepreneur, Jakarta -

Pendiri Amazon, Jeff Bezos patut berbangga. Pasalnya, seorang analis teknologi, Brent Thill, memprediksi valuasi Amazon akan tembus USD3 triliun (Rp43.902 triliun) pada 2024. Meski demikian, Thill juga melihat kasus terburuknya, Amazon bisa saja 70% undervalued atau kurang bernilai dari level penilaiannya saat ini.

Untuk diketahui, Amazon yang didirikan Bezos pada tahun 1995 telah bervaluasi USD1,72 triliun (Rp25.170 triliun) hari ini. (kurs Rp14.634/USD)

"Analisis jumlah bagian kami menunjukkan ~ 70% kenaikan selama tiga tahun ke depan [untuk Amazon], didorong oleh Amazon Web Services and Advertising. Ini menyiratkan kapitalisasi pasar Amazon mendekati USD3,0 triliun pada tahun 2024 dan ini tidak termasuk potensi yang berarti kontribusi dari peluang miliaran dolar dalam perawatan kesehatan, keamanan rumah, perangkat rumah pintar, dan hiburan." tulis Thill dalam catatann penelitian baru.

Baca Juga: Bertahan 4 Tahun Berturut-turut, Jeff Bezos Betah Jadi Orang Terkaya Dunia dengan Harta Rp2.566 T

"Perusahaan juga memiliki ruang untuk ekspansi lebih lanjut di berbagai bidang seperti pakaian, B2B [bisnis-ke-bisnis], dan SaaS [perangkat lunak- as-a-service]," tambahnya.

Thill mengatakan bahwa jumlah analisis suku cadangnya menjamin harga saham Amazon bisa mencapai sebesar USD5.700. Tetapi dia dengan cepat mencatat bahwa target harganya tetap USD4.000 dengan peringkat Beli.

"Analisis jumlah bagian kami murni ilustrasi dan tidak mencerminkan target harga resmi kami. Kami yakin mengevaluasi Amazon dalam periode yang lebih lama (berdasarkan perkiraan 2024) membantu memberikan perspektif dalam menghadapi gangguan / volatilitas jangka pendek dari pandemi." ujarnya.

Pada sesi hari Selasa usai hasil analis ini keluar, saham Amazon naik sedikit menjadi USD3.428. Yang pasti, saham Amazon tahun ini belum memperdagangkan sesuatu seperti yang terjadi di jalur tabrakan dengan harga USD5.700. Year-to-date saham Amazon naik 5%, versus 10% keuntungan di S&P 500 dan 8% pop di Nasdaq Composite.

Ini adalah komponen berkinerja terburuk ketiga dari indeks FAANG yang diawasi ketat (Facebook, Amazon, Apple, Netflix dan Google) dari raksasa teknologi. Saham Apple naik sedikit pada tahun ini sementara Netflix telah naik 2%.

Tindakan hangat di Amazon mencerminkan kekhawatiran di antara analis tentang perlambatan pertumbuhan pada 2021 setelah lonjakan bisnis pada 2020 selama permulaan pandemi. Tetapi analis Wall Street seperti Thill membela Amazon menjelang rilis pendapatan kuartal pertama. Argumen mereka mengatakan bahwa bisnis masih sangat bagus untuk Amazon.

"Sementara perusahaan akan menghadapi perbandingan garis atas yang sulit di kuartal-kuartal mendatang, kami melihat latar belakang yang menguntungkan untuk saham hingga keseimbangan tahun 2021 karena: 1) tingkat pertumbuhan teratas kemungkinan akan tetap kuat dalam kisaran perkiraan 20%, 2) AWS dan tren komputasi awan tetap kuat, dan 3) keuntungan profitabilitas terwujud saat segmen bisnis margin tinggi berkembang lebih jauh serta saat Amazon menghentikan investasi besar yang dilakukan pada tahun 2020 seperti pembelanjaan terkait COVID dan perluasan pusat pemenuhan," ujar analis Guggenheim Robert Drbul.

Tag: Amazon, Jeff Bezos

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Getty Image