Sabtu, 27 November 2021 Portal Berita Entrepreneur

Jack Ma Dianggap Mengerikan, Produk Keuangannya Ajak Anak Muda Hidup untuk Berutang

Foto Berita Jack Ma Dianggap Mengerikan, Produk Keuangannya Ajak Anak Muda Hidup untuk Berutang
WE Entrepreneur, Jakarta -

Miliarder Jack Ma telah lama menjadikan dirinya sebagai juara kebebasan bagi kaum muda dan bisnis kecil lewat fintech-nya, Ant Financial. Sebagaimana diketahui, Ant menawarkan pinjaman online cepat kepada mereka sehingga mereka dapat mewujudkan kehidupan yang mereka inginkan.

"Kamu masih muda; belanjakan saja," itulah bunyi iklan dari Huabei, fitur seperti kartu kredit di aplikasi keuangan Ma, Alipay.

Dilansir dari Yahoo Finance di Jakarta, Selasa (9/3/21) iklan tersebut memberi isyarat kepada generasi lulusan baru ke kota-kota yang dipenuhi dengan pusat perbelanjaan.

Baca Juga: Anjlok Banget! Jack Ma Bukan Lagi Orang Terkaya di China, Ini Posisinya Sekarang!

Menurut laporan Los Angeles Times, Xiaoli Shen yang baru berusia 25 tahun mengungkap bahwa ia sempat mempercayai visi Jack Ma. Ia bercerita bahwa Huabei mendanai iPhone pertama Shen. Itu membantunya mendapatkan magang di Beijing.

Setelah itu, ia pun menggunakan Huabei untuk segala hal mulai dari taksi hingga belanjaan. Tagihannya menumpuk. Utangnya pun bertambah.

"Saya merasa seperti saya tidak akan pernah menyelesaikan pembayarannya itu kembali," kata Shen.

Ma telah dianggap sebagai raja inovasi disruptif China, orang aneh berjaket kulit yang tidak malu-malu mendorong batas-batas politik untuk melakukan konser rock bagi karyawan. Produknya, termasuk Alibaba, telah mengubah perdagangan dan keuangan negara, menjadikannya miliarder dan selebriti global.

Dia telah mewujudkan kehebatan teknologi China selama dua dekade. Debut saham senilai USD34 miliar yang dijadwalkan dari perusahaan fintech Ma, Ant Group, musim gugur lalu akan menjadi yang terbesar dalam sejarah.

Tetapi Ma bertindak terlalu jauh. Pidato kontroversialnya pada Oktober 2020 di sebuah forum di Shanghai mengkritik regulator keuangan China yang menghindari risiko, sementara banyak pejabat tinggi duduk di hadapannya.

Pembangkangan publik seperti itu melewati garis merah; regulator menangguhkan IPO dua hari sebelum tanggal yang dijadwalkan. Presiden China Xi Jinping sendiri dilaporkan memerintahkan penutupan. Setelah itu, Jack Ma menghilang dari pandangan publik selama hampir tiga bulan.

Keprihatinan regulator berpusat pada layanan pinjaman mikro Ant, Huabei dan Jiebei. Layanan tersebut menghubungkan pengguna dengan pinjaman, tetapi tidak memberikan sebagian besar kredit.

Ant mengenakan biaya layanan untuk setiap transaksi dan memotong pembayaran bunga, sambil mengalihkan risiko gagal bayar pinjaman ke bank dan investor. Ini hanya mendanai 2% dari pinjaman konsumen itu sendiri dalam strategi yang mirip dengan pemberi pinjaman subprime mortgage yang memicu krisis keuangan AS pada tahun 2008.

Bisnis kecil dan individu di China kesulitan mendapatkan kredit dari bank-bank besar milik negara. Produk kredit Ant pun memecahkan masalah itu. Namun mereka juga menargetkan pengguna muda dengan sedikit pengalaman finansial, sehingga dengan cepat membuat mereka memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman tanpa jaminan.

Pinjaman mikro Ant telah berkembang sangat cepat. Diluncurkan pada 2015, Huabei dan Jiebei telah digunakan oleh 500 juta orang sebelum 30 Juni 2020. Sebuah laporan tahun 2019 oleh firma riset pemasaran Nielsen menemukan bahwa 86,6% konsumen China berusia 18-29 tahun menggunakan produk kredit.

Ant sekarang sedang menjalani restrukturisasi yang diperintahkan oleh regulator pada bulan Desember. Bisnisnya akan ditempatkan di dalam perusahaan induk keuangan yang tunduk pada persyaratan seperti bank daripada perusahaan teknologi.

Yang terpenting, platform pinjaman online seperti Huabei dan Jiebei sekarang harus menyumbangkan 30% pendanaan untuk pinjaman yang mereka tawarkan kepada pengguna.

Tag: Jack Ma, Ant Financial Services Group

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: LinkedIn