Kamis, 04 Maret 2021 Portal Berita Entrepreneur

Kemunculan Jack Ma Tetap Bikin Investor Ketar-Ketir, Katanya: Kami Butuh Kepastian!

Foto Berita Kemunculan Jack Ma Tetap Bikin Investor Ketar-Ketir, Katanya: Kami Butuh Kepastian!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Kemunculan Jack Ma dalam video 50 detik tampaknya tak banyak membantu menyelesaikan masalah hubungan Alibaba Group dengan regulator. Hal ini membuat beberapa investor ragu-ragu untuk memiliki saham raksasa e-commerce China itu.

Dilansir dari Reuters di Jakarta, Jumat (22/1/21) pada penampilan publik pertama Ma, banyak investor yang lega hingga menambahkan USD58 miliar nilai pasar pada hari Rabu karena saham Alibaba yang terdaftar di Hong Kong melonjak.

Meski demikian, keraguan merayap dalam sehari kemudian dan saham turun lebih dari 3% karena pasar yang lebih luas mantap mendekati level tertinggi selama dua tahun.

Baca Juga: Muncul Setelah Lama 'Hilang', Lokasi Keberadaan Jack Ma Masih Jadi Misteri

Jack Ma tidak muncul di depan umum sejak 24 Oktober, ketika dia mengecam sistem regulasi China. Itu menyebabkan penangguhan IPO afiliasi fintech Alibaba, Ant Group, senilai USD37 miliar.

Sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan Ma mengosongkan jadwalnya akhir tahun lalu untuk menjaga profil, mendorong diskusi di Alibaba tentang bagaimana dia harus muncul kembali untuk meyakinkan investor.

Meski Ma telah mengundurkan diri dari posisi perusahaan, dia tetap memiliki pengaruh signifikan atas Alibaba dan Ant. Tindakan keras peraturan terhadap kerajaan bisnisnya ditambah dengan ketidakhadirannya, menjadi perhatian beberapa investor. Ada skeptisisme bahwa kemunculan kembali Ma yang singkat berarti bisnisnya baik-baik saja.

"Tidak semuanya aman bagi Alibaba dan itu adalah keputusan penilaian apakah Anda yakin perusahaan masih dapat berkembang dalam lingkungan yang berubah," kata Dave Wang, manajer portofolio di Nuvest Captial Singapura, yang memiliki saham Alibaba. "Tanpa skeptisisme, harga akan jauh lebih tinggi," lanjutnya.

Dua dari investor Alibaba di Amerika Serikat yang telah menjual atau mengurangi posisi di Alibaba mengatakan bahwa mereka membutuhkan kepastian tentang perusahaan dan lingkungan peraturan sebelum mempertimbangkan kembali saham tersebut.

"Salah satu kriteria utama kami adalah kepemimpinan dan kami berinvestasi di Alibaba karena saya sangat menghormati Jack Ma sebagai pemimpin," kata William Huston, pendiri dan direktur layanan Bay Street Capital Holdings di Palo Alto.

“Kita semua tahu bahwa hanya karena dia muncul ... belum tentu menjelaskan apa yang sedang terjadi." tandasnya.

Huston mengatakan penghentian IPO Ant pada November telah menyebabkan ketidakpastian, dan bahwa Alibaba "bukan investasi yang bijaksana" untuk itu.

David Kotok, ketua dan kepala investasi di Cumberland Advisors, Florida mengatakan ia memegang Alibaba tahun lalu tetapi juga menjualnya saat IPO Ant ditarik.

Regulator China telah mengatur untuk mengekang kerajaan keuangan dan e-commerce Ma sejak penangguhan IPO Ant yang telah membebani sahamnya yang tetap di bawah level sebelum pembatalan IPO.

Namun, beberapa investor bertaruh pada potensi jangka panjang untuk Alibaba di ekonomi terbesar kedua di dunia.

"Kami telah menjadi investor selama bertahun-tahun ... ada tim eksekutif yang sangat kuat dan Alibaba lebih dari satu orang," ujar seorang investor lama yang berbasis di Hong Kong.

Tag: Jack Ma, Alibaba Group Holding Limited, Ant Group

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: TechCrunch