Kamis, 04 Maret 2021 Portal Berita Entrepreneur

Bill Gates Diam-diam Jadi Tuan Tanah di AS, Jumlah Hektarnya Bikin Merinding!

Foto Berita Bill Gates Diam-diam Jadi Tuan Tanah di AS, Jumlah Hektarnya Bikin Merinding!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Miliarder dan pendiri Microsoft Bill Gates, diam-diam telah mengambil 242.000 hektar tanah pertanian di seluruh AS, jumlah yang cukup untuk membuatnya menjadi pemilik lahan pertanian swasta teratas di Amerika.

Hal tersebut dilaporkan oleh Forbes yang dilansir di Jakarta, Jumat (15/1/21) setelah bertahun-tahun melaporkan bahwa dia membeli lahan pertanian di tempat-tempat seperti Florida dan Washington, The Land Report mengungkapkan bahwa Gates, telah membangun portofolio lahan pertanian besar-besaran yang mencakup 18 negara bagian.

Baca Juga: Ramalan Baru Bill Gates: Ada yang Lebih Buruk dari Pandemi Corona

Pria berharta USD121 miliar (Rp1.699 triliun) menurut Forbes ini memiliki tanah puluhan ribu hektar di Louisiana (69.071 hektar), Arkansas (47.927 hektar) dan Nebraska (20.588 hektar). Ia juga memiliki saham di 25.750 hektar tanah transisi di sisi barat Phoenix, Arizona, yang sedang dikembangkan sebagai pinggiran kota baru. (kurs Rp14.043)

Menurut penelitian The Land Report, tanah tersebut dimiliki secara langsung dan melalui entitas pihak ketiga oleh Cascade Investments yang merupakan sarana investasi pribadi Gates. Investasi Cascade lainnya termasuk perusahaan keamanan makanan Ecolab, pengecer mobil bekas Vroom dan Canadian National Railway.

Meskipun mungkin mengejutkan bahwa seorang miliarder teknologi juga akan menjadi pemilik lahan pertanian terbesar di AS, ini bukan hanya upaya Gates dalam terjun ke bidang pertanian. Pada tahun 2008, Bill and Melinda Gates Foundation mengumumkan USD306 juta dalam bentuk hibah untuk mempromosikan pertanian berkelanjutan dengan hasil tinggi di antara petani kecil di sub-Sahara Afrika dan Asia Selatan.

Yayasan tersebut telah berinvestasi lebih lanjut dalam pengembangan dan perkembangbiakan tanaman super yang tahan terhadap perubahan iklim dan sapi perah dengan hasil lebih tinggi. Tahun lalu, organisasi tersebut mengumumkan Gates Ag One, sebuah organisasi nirlaba untuk memajukan upaya tersebut.

Hingga kini masih belum jelas bagaimana lahan pertanian tersebut akan digunakan oleh Gates, atau apakah ada lahan yang dikhususkan untuk konservasi. Namun, ada beberapa indikasi bahwa tanah tersebut dapat digunakan dengan cara yang sejalan dengan nilai yayasan.

Cottonwood Ag Management, anak perusahaan Cascade, adalah anggota Leading Harvest, sebuah organisasi nirlaba yang mempromosikan standar pertanian berkelanjutan yang memprioritaskan perlindungan tanaman, tanah, dan sumber daya air.

Gates bukan satu-satunya miliarder dalam daftar pemilik lahan pertanian swasta teratas The Land Report. Pendiri Wonderful Company, Stewart dan Lynda Resnick berada di peringkat ketiga dengan luas 190.000 hektar. Lahan pertanian mereka memproduksi barang untuk merek mereka termasuk POM Wonderful, Wonderful Pistachio dan Mandarin Wonderful Halos.

Meskipun Gates mungkin adalah pemilik lahan pertanian terbesar di AS, dia sama sekali bukan pemilik tanah individu terbesar. Dalam daftar 100 pemilik tanah teratas Amerika, The Land Report memberikan tempat teratas kepada Ketua Liberty Media John Malone, yang memiliki 2,2 juta hektar peternakan dan hutan.

Pendiri CNN Ted Turner menduduki peringkat ketiga dengan 2 juta hektar lahan peternakan di delapan negara bagian. Bahkan CEO Amazon Jeff Bezos berinvestasi di tanah dalam skala besar, menempati posisi ke-25 dengan kepemilikannya atas 420.000 hektar, terutama di Texas barat.

Tag: Bill Gates, miliarder

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Reuters.