Minggu, 11 April 2021 Portal Berita Entrepreneur

Kisah Orang Terkaya: Philip Anschutz, Taipan Minyak Amerika Pemilik Banyak Klub Sepak Bola

Foto Berita Kisah Orang Terkaya: Philip Anschutz, Taipan Minyak Amerika Pemilik Banyak Klub Sepak Bola
WE Entrepreneur, Jakarta -

Salah satu orang terkaya di Amerika Serikat (AS) Philip Anschutz adalah pengusaha yang memiliki dan mengendalikan banyak perusahaan dalam berbagai bisnis, termasuk energi, rel kereta api, real estate, olahraga, surat kabar, film, teater, arena, dan musik.

Pemilik nama lengkap Philip Frederick Anschutz ini juga kerap muncul di institusi medis dan pendidikan lantaran sering menyumbangkan jutaan dolar. Anschutz juga dikenal sebagai seorang Kristen konservatif. Ia telah menyumbang secara terbuka untuk tujuan antigay, anti-transgender, dan anti-aborsi.

Sebagai pengusaha yang berbisnis di berbagai bidang, hari ini harta kekayaan Anschutz mencapai USD10,1 miliar atau sekitar Rp143 triliun, menurut catatan Forbes.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Pallonji Mistry, Taipan Konstruksi asal India

Anschutz lahir dari pasangan Fred dan Marian Pfister Anschutz pada 28 Desember 1939. Ayahnya adalah seorang taipan minyak dan investor tanah yang berinvestasi di peternakan di Colorado, Utah dan Wyoming, dan akhirnya terjun ke bisnis pengeboran minyak.

Anschutz lulus dari Sekolah Menengah Atas Wichita Timur pada tahun 1957, dan pada tahun 1961 lulus dengan gelar sarjana bisnis dari Universitas Kansas. Pria 81 tahun ini memulai bisnisnya pada tahun 1961 saat membeli perusahaan pengeboran minyak ayahnya, Circle A Drilling, dan memperoleh keuntungan besar di Wyoming. Selanjutnya, dia berinvestasi di saham, real estat, dan rel kereta api.

Lalu, ia memperluas investasinya ke perusahaan olahraga dan hiburan, mendirikan asosiasi sepak bola bernama Amerika Major League Soccer serta beberapa tim sepak bola, termasuk Los Angeles Galaxy, Chicago Fire, Houston Dynamo, San Jose Earthquakes, dan New York/New Jersey MetroStars.

Anschutz juga pemilik utama Liga Hoki Nasional Los Angeles Kings dan merupakan pemilik minoritas Los Angeles Lakers dari Asosiasi Bola Basket Nasional. Dia memiliki saham di tempat pertunjukan yang mencakup Staples Center, The O2, London, dan Dignity Health Sports Park.

Melalui kepemilikannya atas Walden Media, dia telah berinvestasi dalam film seperti The Chronicles of Narnia, Ray, dan Joshua. Melalui AEG Live, dia memiliki Festival Musik dan Seni Coachella Valley. Dia juga merupakan nama yang sama dari CU Anschutz, kampus kedokteran dari Universitas Colorado.

Kehidupan Anschutz agak tertutup, ia lebih memilih untuk tidak menjadi pusat perhatian. Dia hanya memberikan tiga wawancara resmi sejak 1979, dan tidak ada sama sekali dari 1980-an hingga 2015. Pada 6 Desember 2015, Anschutz memecah kebisuan medianya ketika dia muncul dengan beberapa pendiri Major League Soccer untuk merenungkan ulang tahun ke-20 liga tersebut.

Tag: Philip Anschutz, Kisah Orang Terkaya

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Getty Images/Harry How