Kamis, 04 Maret 2021 Portal Berita Entrepreneur

Perang Lawan Corona, Ferrari Cs Tutup Pabrik di Italia

Foto Berita Perang Lawan Corona, Ferrari Cs Tutup Pabrik di Italia
WE Entrepreneur, Jakarta -

Italia tengah perang melawan virus corona di negaranya. Sebagai negara dengan kasus COVID-19 terbesar di luar China, Italia telah melakukan lockdown negaranya. Sampai saat ini, sebagaimana dilansir dari Business Insider di Jakarta, Selasa (17/3/2020), baik Ferrari, Maserati dan Lamborghini menghentikan pabrik mereka beroperasi.

Lamborghini menghentikan pabriknya di Sant'Agata Bolognese minggu lalu, dan Ferrari mengikutinya di fasilitas di Maranello dan Modena selama akhir pekan.

Baca Juga: Darurat Corona, Pengusaha Besar Italia Malah Buka Seperti Biasa, Duh!

"Rasa terima kasih saya pertama-tama dan terutama ditujukan kepada para wanita dan pria Ferrari yang dengan komitmen luar biasa mereka selama beberapa hari terakhir telah menunjukkan semangat dan dedikasi yang menentukan marque kami," kata CEO Ferrari Louis Camilleri dalam sebuah pernyataan.

“Bersama dengan pemasok kami, mereka telah memastikan produksi Perusahaan. Dan karena rasa hormat kami kepada mereka, untuk ketenangan pikiran dan keluarga mereka, kami telah memutuskan tindakan ini. Klien dan penggemar kami juga menjadi perhatian utama kami saat ini, karena kami bersiap untuk memulai kembali yang kuat.” lanjutnya.

Akibatnya, saham Ferrari menurun 18% selama sebulan terakhir. Pembuat supercar ini telah dipisahkan dari Fiat Chrysler Automobiles di IPO 2015.

Lamborghini merupaan bagian dari Grup VW, yang berbasis di Jerman. Dalam sebuah pernyataan, CEO Lamborghini Stefano Domenicali mengatakan, “Tindakan ini adalah tindakan tanggung jawab sosial dan kepekaan tinggi terhadap orang-orang kami, dalam situasi luar biasa di mana kami menemukan diri kami saat ini di Italia dan yang juga berkembang di luar negeri karena penyebaran virus corona di seluruh dunia."

Dia menambahkan, "Seperti yang telah kami lakukan hingga sekarang, kami terus memantau situasi untuk bereaksi cepat dan dengan fleksibilitas yang tepat, bekerja sama dengan orang-orang kami dan untuk memulai kembali dengan energi pada saat yang tepat."

Italia hampir sepenuhnya melakukan lockdown di negara itu setelah virus corona menyerang wilayah Lombardy di industri pembangkit tenaga listrik utara negara itu. Wabah telah mendorong sistem medis Italia ke titik puncaknya.

Maserati juga mengumumkan penutupan mereka sebagai bagian dari keputusan yang lebih besar oleh orang tua Fiat Chrysler Automobiles (FCA).

"Grup akan menggunakan penghentian ini untuk menerapkan revisi protokol produksi dan kontrol kualitas untuk memberi manfaat bagi pelanggan kami dan meningkatkan produktivitas secara keseluruhan," kata FCA dalam sebuah pernyataan.

"Grup bekerja dengan basis pasokan dan mitra bisnisnya untuk siap memungkinkan operasi manufaktur kami untuk memberikan total tingkat produksi yang direncanakan sebelumnya meskipun ada penangguhan ketika permintaan pasar kembali."

Tag: Ferrari, Lamborghini, Maserati, Virus Corona, Italia

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: AP Photo/Collen Barry