Selasa, 13 April 2021 Portal Berita Entrepreneur

Kisah Pengusaha Termuda di Australia, di Usia 16 Sukses Jalani Bisnis Seorang Diri

Foto Berita Kisah Pengusaha Termuda di Australia, di Usia 16 Sukses Jalani Bisnis Seorang Diri
WE Entrepreneur, Jakarta -

Jack Bloomfield adalah salah satu entrepreneur termuda dan paling sukses di Australia, Dari usia yang baru menginjak 12 tahun, ia membuka bisnis pertamanya dan dari sana telah berlangsung selama bertahun-tahun untuk melakukan diversifikasi ke banyak industri yang berbeda.

Melalui pengalamannya yang luas, ia telah mengembangkan semangat yang kuat untuk Kewirausahaan dan menginspirasi orang lain melalui pencapaiannya. Jack Bloomfield memulai hari pada pukul 5.15 pagi. Setelah 15 menit push-up, dia bersiap-siap untuk sekolah dan kemudian menghabiskan 30 menit membaca Grant Cardone's Be Obsessed Or Be Average. Pada pukul 6 pagi, dia mulai bekerja di bisnis online-nya. Dua jam dan 30 menit kemudian, siswa kelas 11 berangkat ke sekolah. Ketika dia kembali pada jam 3 sore, Bloomfield memanjakan dalam olahraga sore, menyelesaikan pekerjaan rumah, makan malam nanti, dan kemudian sekali lagi berkutik dengan komputernya untuk mengelola Bloom Ventures, perusahaan yang dia mulai pada usia 15 tahun.

Perjalanan

“Saya membuat beberapa ribu dolar di sana-sini tetapi saya mendapatkan jeda besar ketika saya berusia 15 tahun. Saya masuk ke dunia e-commerce,” kata Bloomfield.

Dia mulai menjual klip uang serat karbon pada bulan Juni tahun lalu, kemudian menskalakannya sampai jatuh melalui pengiriman (kapan pun produk dipesan, dikirimkan oleh jaringan pemasok perusahaan ke alamat yang relevan), sebuah ide yang dia dapatkan dari menonton video YouTube. Saat ini, Bloomfield memiliki lima toko e-commerce, termasuk Bargain Club Terbaik, yang menjual berbagai produk dari barang-barang baru seperti tas tinju desktop, sepatu tersembunyi dan gelang labu, hingga peralatan dapur.

Sementara Bloomfield tidak ingin mengungkapkan pendapatan total perusahaannya, ia mengklaim sebagai seorang miliuner.

“Karena model bisnis e-commerce saya, biayanya relatif rendah karena saya menghindari biaya seperti sewa, toko, staf, dll., Tetapi saya masih memiliki produk dan biaya iklan. Saat ini saya tidak mencari investasi tambahan dalam bisnis saya saat ini karena pertumbuhannya sangat baik dan saya bisa mengurus semuanya tetapi saya selalu membuka investasi di bisnis lain,” katanya.

Dalam wawancara sebelumnya, yang diterbitkan di news.com.au, Bloomfield dikutip mengatakan bahwa selama periode yang kuat, ia menghasilkan $ 2900 sehari.

Pembelajaran

Memulai Bloom Ventures adalah "benar-benar tidak punya otak", kata Bloomfield, "sebagai ide menjual produk kepada seseorang yang benar-benar dapat membantu mereka selalu benar-benar menggairahkan dan menginspirasi."

Namun, perjalanan kewirausahaan telah memiliki tantangan tersendiri. . Kepala sekolah, mencabut keseimbangan antara kerja-sekolah-kehidupan. “Ini adalah perjuangan yang konstan; orang tua saya selalu khawatir tentang nilai saya, ”dia mengaku. “Begitu saya tiba di rumah, saya menyelesaikan semua pekerjaan sekolah saya. Itu selalu menjadi tantangan untuk tetap fokus tetapi begitu makan malam selesai, saya langsung bekerja bisnis sampai larut malam."

Menemukan waktu luang adalah tantangan besar lainnya, tetapi kapan pun ia berusaha menjadi remaja "normal" dan menghabiskan waktu bersama orang tuanya dan saudara laki-laki berusia 14 tahun, dan teman-teman, dan berpartisipasi dalam olahraga lintasan dan lapangan serta bola voli.

Trik-nya

Ketika memulai bisnis pertamanya, banyak orang terkejut dengan usahanya tetapi dia juga sempat berpikiran untuk mundur, mengatakan, “Saya tidak akan berhasil.” “Usia saya selalu menjadi kendala. Saya sangat peduli dengan apa yang orang lain pikirkan, tetapi segera setelah saya menyadari bahwa usia saya sebenarnya dapat digunakan sebagai titik bicara dan alat untuk mendapatkan tempat, bisnis dan harga diri saya benar-benar lepas landas dan saya mulai menempatkan diri dan merek di luar sana.

“Saya saat ini fokus pada ekspansi dan kemana saya bisa pergi selanjutnya. Gagasan untuk tidak memperluas dan mengembangkan diri dan pekerjaan saya selalu membuat saya khawatir. Jadi meyakinkan untuk mengetahui bahwa saya sekarang dapat menghabiskan banyak waktu fokus pada bagian bisnis ini yang pasti akan membayar dividen dalam beberapa bulan dan tahun mendatang, ”kata Bloomfield, yang memuji orang tuanya karena“ sangat mendukung ” . "Apa pun yang saya inginkan dalam hidup, saya diberitahu bahwa saya harus keluar dan mendapatkan sendiri yang saya yakini benar-benar bermanfaat dalam membawa bisnis saya sendiri ke titik di mana mereka berada saat ini."

Ketika ditanya mengenai inspirasinya, Bloomfield menjawab, “Saya tidak benar-benar memiliki inspirasi. Saya hanya punya misi. Begitu banyak calon pengusaha muda di dunia sekarang ini yang benar-benar ingin memulai bisnis tetapi tidak ada yang benar-benar memiliki kepercayaan diri dan tekad yang cukup untuk mewujudkannya. Jika saya hanya dapat menginspirasi satu orang untuk pergi dan menempatkan diri di luar sana dan mengambil tindakan atas ide yang telah mereka pikirkan selama bertahun-tahun, maka bagi saya, itu sangat menginspirasi,” kata Bloomfield, yang ingin membawa bisnisnya ke AS setelah menyelesaikan sekolahnya nanti.

Tag: Entrepreneur

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: Unsplash/Razvan