Selasa, 13 April 2021 Portal Berita Entrepreneur

Kisah Haru, Wirausaha Sukses yang Berangkat dari "Depresi"

Foto Berita Kisah Haru, Wirausaha Sukses yang Berangkat dari
WE Entrepreneur, Jakarta -

Anda kenal dengan sosok Ruth Soukup? Jika Anda mencarinya di google search engine, Anda akan menemukan tentang dirinya yang merupakan seorang blogger dan juga pengusaha.

Ia sudah dinobatkan sebagai penulis terlaris di New York Times. Ternyata, perjalanan hidup seorang Ruth tidak semulus yang Anda bayangkan. Ia telah berhasil melewati masa depresi dan keputusasaan.

Berdasarkan kutipan dari entrepreneur.com, Ruth mau berbagi cerita hidupnya, bagaimana ia melawan depresi sehingga menjadi sukses seperti sekarang. Pada awal usia dua puluhan, hanya dengan dua bulan sebelum ia lulus dari perguruan tinggi, ia memutuskan untuk melompat dengan bagian kepala lebih dulu.

“Ketika saya mencoba menyembunyikannya, depresi telah terbentuk untuk sementara waktu, dunia saya semakin gelap dan gelap, sampai akhirnya saya memutuskan bahwa cukup sudah cukup. Saya mencoba bunuh diri, kemudian menemukan diri saya secara tidak sengaja berkomitmen ke rumah sakit jiwa,” katanya.

Keputusannya untuk  mengunjungi rumah sakit jiwa itu adalah keputusan yang tepat kala itu. Namun, selama dua setengah tahun ia dan tim dokter berjuang dengan berbagai upaya, Ruth tak kunjung pulih dan bangkit dari depresinya. Tim dokter sudah mencoba berbagai terapi, namun apa daya. Kesembuhan masih enggan menghampiri Ruth.

Para dokter mencoba segalanya. Antidepresan. Obat anti-kecemasan. Terapi kemarahan. Terapi perilaku kognitif. Terapi perilaku dialektik. Kelompok terapi. Terapi individu. Terapi residensial. Sebagai usaha terakhir, mereka bahkan mencoba terapi kejut listrik. Masih belum ada yang berhasil.

“Akhirnya mereka menyerah, dan memutuskan untuk memulangkan saya, kondisi saya benar-benar terpuruk kala itu,” jelasnya.

Alih-alih, awan-awan gelap yang telah menggantung di atasnya begitu lama akhirnya mulai terangkat, dan ia perlahan-lahan mulai mengambil potongan-potongan itu dan menyatukan hidupnya kembali, satu langkah kecil, meski terkadang menyakitkan, pada suatu waktu. Ruth mulai mencari teman baru, dan akhirnya kembali ke sekolah untuk menyelesaikan gelarnya dan bertemu cinta dalam hidupnya, lalu memutuskan untuk menikah dan dikaruniai dua orang putri yang cantik.

Dan kemudian, pada tahun 2010, ia melompat kembali, namun bukan menuju sesuatu yang membahayakan, kali ini ia terjun ke kewirausahaan.

“Sejujurnya, saya tidak benar-benar berniat memulai bisnis, paling tidak pada awalnya. Saya adalah ibu rumah tangga untuk kedua anak saya yang masih kecil, suami saya dan saya bertengkar tentang uang, dan saya mencari sesuatu untuk dilakukan. Saya selalu suka menulis, jadi saya memutuskan untuk memulai blog tentang mencoba untuk hidup dengan baik dan menghabiskan lebih sedikit,” ucapnya.

Ternyata, keputusan untuk memulai blogging itu disukai banyak orang.

“Tapi, hampir segera setelah memulai blog saya, saya menemukan ada orang di luar sana yang benar-benar menghasilkan uang melalui blog mereka, dan saya menyadari ada dunia baru kewirausahaan online yang belum pernah saya ketahui sebelumnya,” pungkasnya.

Ruth mulai mempelajari semua yang mungkin dapat ia lakukan saat menciptakan bisnis online. Ia mencoba sesuatu yang berbeda dan memberanikan diri untuk bersahabat dengan kegagalan.

Saat ini, perusahaannya sudah melayani lebih dari 1 juta pembaca dan member ia penghasilan tujuh digit. Wow! Ia telah merilis lima buku terlaris, menciptakan Living Well Planner, dan baru-baru ini juga meluncurkan podcast Do It Scared.

Tapi, itulah hal tentang kewirausahaan - sifatnya sangat menakutkan, karena begitu banyak hal yang tidak diketahui. Anda harus mengambil risiko dan mencoba hal-hal baru dan mengambil keputusan yang tidak selalu memiliki jawaban yang benar. Anda harus bersedia membuat kesalahan, dan tahu itu. Anda akan gagal, dan juga tahu bahwa kegagalan itu pada akhirnya akan menjadi sumber pelajaran terbesar Anda.

Tag: Entrepreneur

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: Unsplash/Ryan