Selasa, 20 April 2021 Portal Berita Entrepreneur

10 Fakta Kehidupan Co-founder Salesforce

Foto Berita 10 Fakta Kehidupan Co-founder Salesforce
WE Entrepreneur, Jakarta -

Hampir 40 tahun yang lalu, Marc Benioff yang berusia 15 tahun menjual perangkat lunak pertamanya, yang disebut "How to Juggle," seharga $ 75. Sekarang, dia adalah seorang maestro teknologi miliarder dan salah satu pendiri dari Salesforce, perusahaan cloud computing perusahaan terkemuka.

Dengan daftar mentor terkenal—termasuk Larry Ellison dan Steve Jobs—Benioff berangkat untuk memulai perusahaannya pada tahun 1999, bekerja di sebuah apartemen di San Francisco. Hampir dua dekade kemudian, pendapatan tahunan Salesforce melampaui $ 10 miliar untuk tahun fiskal 2018.

Berikut adalah 10 rincian dari kehidupan Benioff yang mulai melukiskan gambaran para maestro teknologi miliarder, data diperoleh dari Entrepreneur.com:

Pekerjaan pertamanya: membersihkan lantai di toko perhiasaan

Benioff meminta izin kepada orangtuanya untuk bekerja di toko perhiasan sepulang sekolah agar ia dapat menyimpan cukup uang untuk komputer pertamanya, yang ia beli di Radio Shack. Dia kemudian dipecat dari pekerjaan pertamanya itu karena menggunakan sabun yang salah di lantai.

Dia mengembangkan game untuk Atari saat remaja

Benioff mendirikan perusahaan pertamanya, Liberty Software, pada usia 15 tahun. Pada usia yang sama ia menjual perangkat lunak pertamanya ("How to Juggle") seharga $ 75. Benioff kemudian menjual beberapa game 8-bit untuk sistem termasuk Atari 800, termasuk Crypt of the Undead, King Arthur's Heir, The Nightmare dan Escape From Vulcan's Isle.

Dia adalah seorang jutawan pada usia 25 tahun

Benioff menghabiskan 13 tahun bekerja di Oracle, di bawah kepemimpinan CEO Larry Ellison. Dia adalah salah satu eksekutif perusahaan termuda, dan pada usia 25 tahun, gajinya membuatnya melebihi jutawan.

Perjalanan sabatikal di seluruh dunia menginspirasi dia untuk memulai Salesforce

Setelah sekitar satu dekade di Oracle, Benioff merasa ada yang hilang dalam pandangannya tentang kesuksesan dan berbicara dengan Ellison tentang mengambil cuti panjang. Ia menghabiskan beberapa bulan di Hawaii untuk belajar meditasi, dan memiliki gagasan mendasar untuk Salesforce saat berenang bersama lumba-lumba di Samudra Pasifik. Amazon dan eBay baru-baru ini muncul, dan dia bertanya pada dirinya sendiri , "Mengapa kita masih memuat dan meng-upgrade perangkat lunak seperti yang kita lakukan selama ini ketika kita sekarang bisa melakukannya melalui internet?" Perjalanan Benioff berikutnya adalah India , di mana sejumlah pemimpin spiritual menginspirasi dia untuk memprioritaskan filantropi.

Dia menganggap Steve Jobs sebagai mentor

Pada 1984, Benioff, yang waktu itu mahasiswa, magang di Apple. Dia melanjutkan untuk mengembangkan persahabatan dengan pendirinya, Steve Jobs dan sering memintanya untuk masukan di tahap awal Salesforce.

“Tidak akan ada Salesforce.com tanpa Steve Jobs,” kata Benioff pada konferensi 2013, mengkreditkan Jobs sebagai panduan untuk banyak keputusan awalnya. Jobs, seperti Benioff, juga menghabiskan waktu mencari inspirasi di India.

Dia membantu menciptakan pasar senilai 116 miliar dolar

Dengan Salesforce, Benioff meluncurkan bentuk komputasi cloud baru: perangkat lunak sebagai layanan (SaaS). Melalui SaaS, individu dan perusahaan dapat menyewa perangkat lunak melalui internet daripada menginstalnya pada komputer fisik dan perkiraan ukuran pasarnya untuk tahun 2018 adalah sebesar $ 116 miliar.

Dia menolak tawaran $ 55 miliar dari Microsoft

Microsoft dan Salesforce memiliki hubungan yang terkenal volatile, mereka telah menjadi pesaing dan mitra selama bertahun-tahun, dan merger potensial berantakan pada tahun 2015. Microsoft membuat tawaran untuk Salesforce sebesar sekitar $ 55 miliar, tetapi harga yang diminta Benioff dilaporkan $ 15 milyar lebih. Kesepakatan itu gagal.

Dia mengembangkan model 1-1-1 baru untuk filantropi perusahaan

Benioff mempersembahkan Salesforce untuk filantropi pada intinya: model 1-1-1 yang menetapkan bahwa perusahaan menyisihkan 1 persen dari ekuitas, 1 persen produk dan 1 persen waktu karyawan untuk lembaga nonprofit dan masyarakat setempat.

Kekayaan bersihnya diperkirakan sekitar $ 6,51 miliar

Kekayaan Benioff telah meningkat sekitar 60 persen sejak Juni 2016, menurut Bloomberg Billionaires Index.

Dia dan istrinya, Lynne, membayar $ 190 juta tunai untuk majalah Time

Delapan bulan setelah akhir TIME Inc., publikasi nama merek akan berpindah tangan dalam kesepakatan senilai $ 190 juta antara Benioffs dan Meredith Corp. Benioff mengumumkan akuisisi mereka atas majalah Time pada hari Minggu. Kesepakatan, yang sudah menarik perbandingan pembelian CEO Amazon Jeff Bezos dari The Washington Post, diperkirakan akan ditutup dalam 30 hari. Benioff mengatakan dia dan istrinya tidak akan memiliki masukan jurnalistik dan tidak akan terlibat dalam operasi harian dari majalah itu.

"Kekuatan Waktu selalu dalam cerita yang unik tentang orang-orang dan masalah yang mempengaruhi kita semua dan menghubungkan kita semua," kata Benioff dalam sebuah tweet.

Tag: Entrepreneur

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar

Foto: Unsplash/Sunyu