Sabtu, 17 April 2021 Portal Berita Entrepreneur

Sensi Banget Bos! Miliarder Facebook Ini Gak Suka Raksasa Teknologi Bergantung dengan China!

Foto Berita Sensi Banget Bos! Miliarder Facebook Ini Gak Suka Raksasa Teknologi Bergantung dengan China!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Salah satu pendiri Palantir dan anggota dewan Facebook Peter Thiel bergabung dengan mantan Menteri Luar Negeri Mike Pomeo dan mantan penasihat Badan Keamanan Nasional Robert C. O'Brien dalam meja bundar virtual yang diselenggarakan oleh Richard Nixon Foundation untuk membahas hubungan bermasalah Big Tech dengan China.

Dilansir dari Forbes di Jakarta, Kamis (8/4/21) Thiel yang merupakan salah satu pendiri PayPal  secara terbuka mengkritik kecerdasan buatan Alphabet di China dan ketergantungan Apple pada negara tersebut untuk keseluruhan rantai pasokannya.

Baca Juga: Mengintip Sumber Kekayaan Kevin David Lehmann, Remaja 18 Tahun yang Jadi Miliarder Termuda di Dunia

Thiel merasa legislator harus menghentikan "infiltrasi" pengaruh China di perusahaan teknologi AS. Thiel pun menawarkan satu nasihat: terus berikan tekanan pada perusahaan teknologi. "Anda perlu memanggil orang-orang tentang itu tanpa henti," kata Thiel.

Sebagai anggota dewan Facebook sejak 2005, Thiel juga membahas bagaimana basis karyawan jaringan sosial mempersulit perusahaan untuk mengambil sikap tegas terhadap China. Thiel mengemukakan perdebatan di antara karyawan Facebook selama protes pro-demokrasi Hong Kong pada tahun 2020 sebagai contoh bagaimana politik internal mencegah Facebook mengambil sikap yang lebih anti-China.

“Karyawan dari Hong Kong semuanya mendukung protes dan kebebasan berbicara, tetapi ada lebih banyak karyawan di Facebook yang lahir di China,” kata Thiel.

"Warga negara China sebenarnya mengatakan itu hanya kesombongan Barat dan tidak boleh memihak Hong Kong dan hal-hal seperti itu. Karyawan Facebook lainnya, Anda tahu, sepertinya tidak ikut campur, tetapi debat internal terasa seperti orang-orang sebenarnya lebih anti-Hong Kong daripada pro-Hong Kong." tandasnya.

Thiel dan Pompeo juga membahas apakah siswa pertukaran China harus diizinkan belajar di Amerika Serikat.

"Sebenarnya kami adalah negara terbuka, [dan] saya pikir itu membuatnya lebih berisiko untuk memiliki siswa yang belajar di sini karena kapasitas informasi itu untuk berakhir di tempat-tempat yang menguntungkan model partai komunis China - ideologinya - cukup signifikan," kata Pompeo.

Lebih lanjut, Thiel juga setuju dan mengutip adanya keterlibatan universitas dengan para pendonor kaya dari China.

"Apakah mereka mendapatkan uang dari pendanaan China? Mungkin ada banyak penyalahgunaan tentang hal ini dengan berbagai cara," katanya.

Tag: miliarder, Peter Thiel, China (Tiongkok)

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: REUTERS/Mike Segar