Senin, 12 April 2021 Portal Berita Entrepreneur

Bos SoftBank Masayoshi Son: Dulu Media Mengatakan Kami Telur Busuk, Lihat Kami Sekarang!!

Foto Berita Bos SoftBank Masayoshi Son: Dulu Media Mengatakan Kami Telur Busuk, Lihat Kami Sekarang!!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Miliarder Jepang Masayoshi Son yang merupakan pendiri dan ketua SoftBank Group, ingin dana investasinya menghasilkan antara 10 dan 20 "telur emas" setahun. Son sering menyamakan SoftBank Group miliknya dengan angsa bertelur emas dengan mempercepat pertumbuhan perusahaan yang menjanjikan hingga go public.

Seperti bagaimana dia sering menunjuk Alibaba dan Yahoo! sebagai kesuksesan awal yang mengarah pada investasi yang lebih baru di perusahaan seperti Uber dan DoorDash.

"Kami memiliki sekitar 160 telur di angsa," kata Son dalam konferensi pers pada hari Senin, mengacu pada investasi SoftBank di 164 perusahaan tahap akhir di tiga dana berbeda. Son melanjutkan bahwa banyak dari mereka yang akhirnya memasuki tahap panen.

Baca Juga: Bos Softbank Bongkar Kegiatan Jack Ma saat 'Menghilang'

Dilansir dari Forbes di Jakarta, Selasa (16/2/21) pada kuartal yang berakhir Desember, laba bersih SoftBank sebesar ¥ 1,17 triliun atau setara dengan USD11 miliar (Rp153 triliun). Sebagian besar dana tersebut merupakan hasil dari keuntungan investasi sebesar USD13 miliar (Rp180 triliun) dari dua Vision Funds grup.

Vision Fund I yang menjadi ciri khas SoftBank membukukan kinerja terbaiknya sejak diluncurkan pada tahun 2017, seiring reli global dalam saham-saham teknologi yang meningkatkan nilai portofolio SoftBank.

Hasil yang diumumkan hari Senin membantu menangkis beberapa kritik baru-baru ini yang ditujukan pada investor pelawan. Pada Maret 2020, Vision Fund andalan Son rugi investasi hampir USD17 miliar (Rp236 triliun) untuk tahun yang berakhir bulan itu.

"Baru sekitar setahun lalu, banyak media massa yang justru mengatakan bahwa kita hanya bertelur busuk," kata Son.

SoftBank meluncurkan restrukturisasi besar-besaran yang melibatkan pelepasan sebagian dari investasi publiknya sebagai bagian dari rencana USD41 miliar (Rp570 triliun) untuk membayar hutang dan pembelian kembali saham dana.

Divestasi tersebut termasuk sebagian sahamnya di Alibaba, sebuah perusahaan yang dipegang SoftBank selama 14 tahun sebelum go public. Meski demikian, raksasa e-commerce China ini masih menyumbang lebih dari setengah nilai kepemilikan SoftBank.

"Secara taktis, saya telah membuat penyesalan," kata Son dalam wawancara dengan Forbes pada Maret tahun lalu. "Tetapi secara strategis, saya tidak berubah. Dari segi visi? Tidak berubah."

Karena SoftBank berusaha untuk terus memanen keuntungannya, banyak perusahaan rintisan dalam portofolionya mungkin mencari daftar publik di pasar tahun ini. Son's Vision Fund saat ini memegang investasi di perusahaan Grab, e-commerce Korea Coupang, induk TikTok ByteDance, serta Paytm India.

Kekayaan pribadi Son juga telah membuat perubahan yang dramatis di balik harga saham SoftBank, yang telah melonjak hampir 240% sejak pertengahan Maret, mencapai level tertinggi sejak era dot-com. Kekayaan bersihnya saat ini diperkirakan mencapai USD45,5 miliar (Rp633 triliun) dalam daftar Forbes Real-Time Billionaires, menjadikannya orang terkaya di Jepang.

(kurs Rp13.930/USD)

Tag: SoftBank Group Corp, Masayoshi Son

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: REUTERS/Kim Kyung-Hoon