Jum'at, 16 April 2021 Portal Berita Entrepreneur

Ternyata... Miliarder China Gak Sekaya yang Terlihat, Ini Fakta-Faktanya!

Foto Berita Ternyata... Miliarder China Gak Sekaya yang Terlihat, Ini Fakta-Faktanya!
WE Entrepreneur, Jakarta -

Peringkat miliarder China tampak stabil seperti hidrogen, menurut laporan Bloomberg. Pada 2017, Hui Ka Yan, pendiri pengembang real estat China Evergrande Group adalah orang terkaya di negara itu.

Namun, tahta itu diklaim oleh Jack Ma dari Alibaba Group Holding Ltd. satu tahun kemudian. Sekarang, Zhong Shanshan, raksasa pembuat botol air Nongfu Spring Co. adalah orang terkaya di China. Bahkan, Zhong Shanshan lebih kaya dari Warren Buffett.

Baca Juga: Seperti Cari Perhatian ke Joe Biden, Taiwan Laporkan Latihan Militer China di Wilayahnya

Perombakan cepat ini sebagian mencerminkan adanya perubahan struktural dalam ekonomi China. Pengembang real estat meningkat pesat hingga akhir 2017, ketika Beijing meluncurkan kampanye penghapusan utang perusahaan yang kejam.

Pola itu memeriksa perluasan aset orang-orang seperti Hui yang menjalankan bisnis real estat yang paling banyak berhutang di dunia, dan membuka jalan bagi munculnya taipan teknologi. Namun, selama tiga bulan terakhir, musim berganti lagi.

Kali ini, Beijing menindak Big Tech karena antitrust. Penangguhan menit-menit terakhir dari penawaran umum perdana Ant Group Co. milik Jack Ma senilai USD35 miliar (Rp493 triliun) merugikan Ma miliaran dolar.

Tetapi hari ini, China adalah tentang Raksasa Makanan. Semua bisnis makanan dari pembuat baiju hingga peternak babi menikmati rekor penjualan dari rejeki nomplok belanja konsumen yang tidak perlu. Kenaikan dramatis Zhong Shanshan juga menjadi bagian dari fenomena itu.

Tetapi volatilitas dalam peringkat miliarder juga merupakan tanda betapa cepatnya kekayaan di China. Namun, Bloomberg masih sangsi apakah Zhong Shanshan masih lebih kaya dari Warren Buffett jika dia memutuskan untuk menjual asetnya sekarang?

Untuk diketahui, raja pembotolan air itu memiliki kekayaan bersih USD91,5 miliar (Rp1.289 triliun), lebih tinggi dari Buffett yang kekayaannya USD88,9 miliar (Rp1.252 triliun), menurut Bloomberg Billionaire Index. Sebagian besar kekayaan Zhong atau sebanyak USD74 miliar (Rp1.042 triliun), berasal dari 84% sahamnya di Nongfu Spring. Saham tersebut saat ini bernilai 88 kali lipat dari pendapatan berjangka setelah pengembalian 180% sejak penawaran umum di Hong Kong September lalu.

Menurut laporan Bloomberg, Saham nongfu ternyata bukan agunan yang bagus untuk pinjaman margin. Rasio pinjaman terhadap nilai tersebut, menurut Philip Securities Group yang berbasis di Hong Kong, hanya 50%.

Sebagai perbandingan, taipan Hong Kong Li Ka-shing, yang peringkatnya sekarang jauh di bawah Zhong, bisa mendapatkan pinjaman margin 80% untuk sahamnya di CK Hutchison Holdings Ltd. Bahkan kekayaan Ma jauh lebih stabil lagi. Saham Alibaba bisa menjadi margin dibiayai dengan 80% juga.

Bank menentukan besarnya pinjaman margin berdasarkan likuiditas, atau seberapa cepat mereka dapat menjual sahamnya. Rasio pinjaman terhadap nilai saham secara otomatis lebih tinggi jika itu adalah bagian dari indeks utama. Sementara saham yang tidak likuid bernilai lebih rendah bagi bank. Keuntungan kertas tidak dapat diandalkan.

Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa penilaian Nongfu terlalu tinggi. Dengan cara yang sama, Hui Ka Ya tidak benar-benar memiliki USD25,9 miliar yang diatribusikan kepadanya. Saham pengembang real estatnya, Evergrande senilai USD100 hanya akan memberi pinjaman margin USD20. Dan sebagian besar kekayaan Hui berasal dari 77% sahamnya di Evergrande.

Dari sini pun terlihat bahwa para miliarder China tak memiliki jalan keluar. Prioritas politik dan ekonomi Beijing yang berubah menciptakan cerita yang mudah mengubah nasib seseorang dari kaya raya menjadi miskin dalam semalam. Meski ingin dibanggakan China, data ini menunjukkan bahwa tidak ada miliarder China yang lebih kaya dari Warren Buffett.

Tag: miliarder, China (Tiongkok), Jack Ma, Zhong Shanshan

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Republika