Kamis, 26 November 2020 Portal Berita Entrepreneur

Corona di AS Makin Parah, Ratusan Moderator Konten Facebook Desak Mark Zuckerberg Beri Perlindungan

Foto Berita Corona di AS Makin Parah, Ratusan Moderator Konten Facebook Desak Mark Zuckerberg Beri Perlindungan
WE Entrepreneur, Jakarta -

Lebih dari 200 moderator konten di Facebook telah menandatangani surat terbuka kepada Mark Zuckerberg menuntut perlindungan yang lebih baik dari paparan Covid-19. Mereka mengatakan bahwa manajemen tak perlu mempertaruhkan nyawa dengan memaksa mereka kembali ke kantor, bahkan ketika karyawan penuh waktu bekerja dari rumah hingga Juli 2021.

Padahal, kasus corona di AS tengah mencapai puncak tertinggi dari yang pernah ada dengan lebih dari 11 juta kasus dan 250ribu orang meninggal akibat pandemi.

Dilansir dar The Verge di Jakarta, Kamis (19/11/2020) beberapa waktu lalu moderator konten yang bekerja untuk perusahaan kontraktor pihak ketiga Accenture di Austin, Texas diminta untuk kembali ke kantor. Meski demikian, perusahaan menerapkan tindakan pembersihan tambahan dan meminta karyawan untuk memakai masker.

Baca Juga: Mencari Barang Mewah saat Bill Gates dan Mark Zuckerberg Bertemu, Ternyata...

Tetapi, terlepas dari upaya ini, seorang kontraktor malah dinyatakan positif Covid-19 tak lama setelah kembali bekerja.

Facebook telah berada di bawah tekanan kuat untuk menghentikan penyebaran informasi salah yang viral dan menghapus hasutan untuk melakukan kekerasan, terutama soal pemilu AS 2020. Selama pandemi, ia lebih mengandalkan kecerdasan buatan untuk mendeteksi konten yang melanggar kebijakannya.

"AI tidak sesuai dengan pekerjaannya," kata moderator konten dalam surat yang diterbitkan oleh firma hukum Foxglove. "Pidato penting tersapu ke dalam filter Facebook termasuk konten berisiko, seperti melukai diri sendiri, tetap ada."

Meskipun pekerja yang berisiko tinggi terpapar Covid tidak harus kembali ke kantor, tetapi kebijakan tersebut tidak berlaku untuk mereka yang tinggal dengan individu berisiko tinggi. Mereka meminta Facebook dan Accenture untuk mengizinkan moderator bekerja dari rumah jika mereka tinggal dengan seseorang yang berisiko tinggi.

Pekerja juga menuntut upah bahaya 1,5x gaji per jam mereka dan meminta Facebook untuk berhenti melakukan outsourcing.

"Facebook harus membawa tenaga kerja moderasi konten di rumah, memberi kami hak dan manfaat yang sama seperti staf Facebook penuh," kata surat itu.

Tuntutan tersebut mencerminkan ketegangan yang sudah berlangsung lama antara moderator konten dan perusahaan teknologi besar yang mereka kontrak. Sementara para pekerja ini diminta untuk melihat beberapa konten paling keji di internet, pekerjaan mereka sering kali tidak dibayar dan tidak mendapat tunjangan seperti karyawan penuh waktu.

Sekitar 63 pekerja menandatangani surat tersebut ke Facebook dengan namanya. Foxglove mengatakan 171 lainnya di seluruh AS dan Eropa ditandatangani secara anonim.

"Ini adalah upaya internasional bersama terbesar dari moderator konten Facebook," kata firma hukum itu.

Sebenarnya, lebih banyak lagi moderator di situs lain ingin menandatangani, tetapi terlalu terintimidasi oleh Facebook karena khawatir mempertaruhkan mata pencaharian mereka.

Dalam pernyataan yang dikirim kepada The Verge, juru bicara Facebook membantah hal-hal itu. Mereka membantah bahwa moderator konten tidak dapat bekerja dari rumah dan tidak memiliki perlindungan yang memadai.

"Kami menghargai pekerjaan berharga yang dilakukan pengulas konten dan kami memprioritaskan kesehatan dan keselamatan mereka. Meskipun kami yakin akan adanya dialog internal yang terbuka, diskusi ini harus jujur," tulis mereka.

"Mayoritas dari 15.000 peninjau konten global ini telah bekerja dari rumah dan akan terus melakukannya selama pandemi. Semuanya memiliki akses ke perawatan kesehatan dan sumber daya kerahasiaan sejak hari pertama bekerja, dan Facebook telah melampaui pedoman kesehatan dalam menjaga keamanan fasilitas untuk pekerjaan di kantor." ujar Facebook.

Tag: Facebook, Mark Zuckerberg, Virus Corona

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Reuters/Charles Platiau