Rabu, 27 Januari 2021 Portal Berita Entrepreneur

Inggris Lockdown Gelombang Kedua, Pengusahanya Teriak Gak Terima: 'Pemerintah Lalai!'

Foto Berita Inggris Lockdown Gelombang Kedua, Pengusahanya Teriak Gak Terima: 'Pemerintah Lalai!'
WE Entrepreneur, Jakarta -

Beberapa pemimpin bisnis di Inggris telah mengecam prospek penutupan nasional kedua di Inggris, dengan mengatakan potensi kerusakan yang sangat besar. Pengusaha Luke Johnson mengatakan negaranya tidak mampu melakukan lockdown lagi.

"Kami [Inggris] memiliki utang lebih dari £2 triliun sekarang ... dan saya pikir pemerintah telah lalai untuk memperhitungkan kerugian total dari penguncian," katanya dikutip dari BBC di Jakarta, Senin (2/11/2020).

Baca Juga: Inggris Kebut Evaluasi Vaksin Corona Ciptaan AstraZeneca

Pemerintah menyatakan telah mencapai keseimbangan antara melindungi pekerjaan, ekonomi dan menyelamatkan nyawa.

"Kerusakan kepercayaan, pengusaha, investor, kehancuran pekerjaan, pengangguran dan biaya sosial dan kesejahteraan sangat besar." tambah Johnson.

Minggu ini, Layanan Ambulans London mengungkapkan bahwa mereka sedang menghadapi rata-rata 37 kasus bunuh diri sehari atau percobaan bunuh diri, naik dari 22 kasus pada 2019.

"Saya pikir itu adalah konsekuensi langsung dari penguncian. Orang-orang kehilangan pekerjaan, mereka kesepian, depresi, gangguan kesehatan mental di negara ini sangat tinggi," kata Johnson lagi.

"Saya pikir musim dingin ini akan jauh lebih buruk karena orang tidak bisa keluar di bawah sinar matahari dan memperlakukannya sebagai cuti panjang. Ini akan jauh lebih suram." tambahnya.

Dia mengatakan masalah utamanya adalah pemerintah tidak ada rencana yang jelas untuk pembatasan pandemi dan virus corona.

"Sebelumnya kami diberi tahu bahwa itu hanya beberapa minggu, dan ada kecurigaan mungkin beberapa bulan. Jika Natal dibatalkan, itu untuk banyak bisnis," kata Johnson.

Selain itu, Frances Bishop pengusaha jaringan ritel anak-anak The Pud Store yang berbasis di South Yorkshire mengatakan bahwa ia merasa berada dalam kediktatoran.

"Saya tahu mereka mengatakan bahwa mereka meninjau aturan Tingkat 3 setiap 28 hari, tetapi tidak ada komunikasi dari kelompok bisnis dewan tentang apa yang mereka dasarkan pada pembatasan ini," kata Bishop yang mengatakan semakin tertekan berbisnis di tengah pandemi.

Dia mengatakan bahwa masalah besar adalah toko-toko diizinkan untuk dibuka, tetapi pelanggan tidak diizinkan untuk datang, sehingga tidak ada oemasukan.

Situasi tersebut berdampak pada kesehatan mentalnya, dan Bishop mengatakan bahwa dia tidak pernah merasa lebih sendirian sebagai pemilik bisnis, di tengah karyawannya mencari perlindungan dari kepemimpinan dan dukungannya.

Lebih lanjut, Charlie Mullins, bos Pimlico Plumbers, mengatakan bahwa pemerintah perlu mendengarkan bisnis dan orang-orang di dunia nyata. Dia berpikir penguncian lain akan menyelesaikan banyak bisnis, dan juga khawatir tentang jumlah pembatasan virus corona pada kesejahteraan masyarakat.

"Mereka pada dasarnya salah jalan tentang itu. Virus akan ada di sini untuk sementara waktu, kita harus belajar untuk mengatasinya, kita tidak bisa menyerah padanya," katanya.

"Kita perlu melindungi orang tua dan rentan, tentu saja, tapi kita semua perlu kembali bekerja." lanjutnya.

Tag: Inggris, Virus Corona, Pengusaha, Lockdown

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Antara/REUTERS/Simon Dawson