Kamis, 01 Oktober 2020 Portal Berita Entrepreneur

Kisah Orang Terkaya: Ma Huateng, Orang Terkaya No 1 di China

Foto Berita Kisah Orang Terkaya: Ma Huateng, Orang Terkaya No 1 di China
WE Entrepreneur, Jakarta -

Pendiri raksasa teknologi China, Tencent adalah Ma Huateng. Ma Huateng menjadi orang terkaya di China berkat Tencent yang merupakan salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia.

Ma Huateng lahir di Badagang, Guangdong (sekarang Kota Dongfang), China, pada tanggal 29 Oktober 1971. Ayahnya, Ma Chenshu, pindah ke Shenzhen untuk bekerja sebagai manajer pelabuhan ketika Huateng masih sangat muda. Ma menyelesaikan sekolahnya yang tersisa dari sana dan menemukan minat dalam teknologi komputer.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Jack Ma, Pendiri Alibaba Berharta Rp700 T

Ma mendaftar di Universitas Shenzhen pada tahun 1989. Ia belajar ilmu komputer dan lulus dengan gelar BS pada tahun 1993. Setelah lulus kuliah, Ma mulai bekerja di perusahaan telekomunikasi bernama Development Pengembangan Gerak Telekomunikasi China (CMTD).

Bersamaan dengan itu, ia juga terus bermain-main dengan ide memulai perusahaannya sendiri dan menghubungi empat teman sekelasnya di perguruan tinggi untuk mewujudkan impian bisnisnya.

Pada 1998, Ma Huateng bergabung dengan empat temannya dan meletakkan fondasi perusahaan Tencent dana awal untuk yang datang melalui pemodal ventura. Ketika ia berpikir untuk meluncurkan produk pertama, Ma ingat menghadiri sebuah acara di mana ICQ, service layanan pesan instan pertama di dunia, diluncurkan.

Gagasan itu tersangkut di kepala Ma, dan dia berpikir untuk meluncurkan sesuatu yang serupa untuk pasar China.

Pada Februari 1999, Ma secara resmi meluncurkan OICQ layanan pesan instan. Tak lama setelah diluncurkan, OICQ menghadapi gugatan dari ICQ. Karena itulah, namanya diubah menjadi QQ. Namun, perusahaan pada awalnya tidak sesukses yang diperkirakan oleh Ma. Hampir tidak ada keuntungan terdaftar dalam 3 tahun pertama.

Meskipun perusahaan tidak berkinerja baik karena OICQ ditawari secara gratis, produk tersebut langsung populer di kalangan masyarakat China.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Sergey Brin, Pendiri Google Berharta Rp964 T

Hingga mengalami pertumbuhan yang substansial, perusahaan mencari lebih banyak investor untuk menanggung biaya operasional mereka.

Untuk menunjukkan laba dan menghindari pengambilalihan oleh perusahaan besar, perusahaan memperluas operasinya. QQ.Com portal perusahaan sendiri, diluncurkan pada tahun 2003. Ini dianggap sebagai terjun resmi Tencent ke pasar permainan online.

Dalam setahun, kesuksesan Tencent melonjak dengan cepat. Ini menjadi penyedia layanan pesan instan terbesar pada tahun 2004, dengan 74% saham di pasar China. Saat IPO di Hong Kong. Tencent segera mengumpulkan USD200 juta (Rp2,9 miliar), menjadikan Ma salah satu pengusaha China terkaya.

Pada tahun 2011, Tencent memiliki terobosan besar lain ketika perusahaan meluncurkan aplikasi olahpesan cepat lainnya, Weixin yang dikenal dalam bahasa Inggris sebagai'WeChat.

Seiring waktu, WeChat menjadi layanan pesan instan paling populer di dunia. Sebagian besar penghargaan keberhasilannya adalah antarmuka yang mudah dan penyertaan emotikon dan nada dering berbayar dan tidak berbayar.

Selain itu, sebagian besar keuntungan Ma berasal dari video game online, yang telah menjadi pasar utama di tahun 2010, karena akses internet menjadi lebih mudah saat itu.

Kini, Tencent tumbuh dan memperluas operasinya di berbagai bagian, seperti game, pembayaran online, e-commerce, media dan hiburan, dan iklan digital. Pony Ma pun dinobatkan sebagai salah satu dari '100 Orang Paling Berpengaruh di Dunia' sebanyak tiga kali.

Saat ini, ia adalah orang terkaya di China dan orang terkaya ke-20 di dunia menurut Forbes dengan total kekayaan USD60 miliar (Rp882 triliun).

Tag: Ma Huateng, Kisah Orang Terkaya, Tencent Holdings Limited

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Reuters/Bobby Yip