Senin, 10 Agustus 2020 Portal Berita Entrepreneur

Kisah Orang Terkaya: Michael Bloomberg Si Raja Media Keuangan AS

Foto Berita Kisah Orang Terkaya: Michael Bloomberg Si Raja Media Keuangan AS
WE Entrepreneur, Jakarta -

Michael Bloomberg adalah seorang pengusaha miliarder dan mantan walikota tiga periode di New York City. Ia merupakan orang terkaya ke-16 dunia dengan harta kekayaan mencapai USD54,9 miliar (Rp797 triliun)

Pemilik nama asli Michael Rubens Bloomberg ini lahir pada 14 Februari 1942 di Boston, Massachusetts. Bloomberg merupakan lulusan Johns Hopkins dan Harvard. Ia memperoleh gelar Magister Administrasi Bisnis pada tahun 1966.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Larry Page, Sosok Jenius di Balik Google

Setelah itu, ia menjadi mitra di Salomon Brothers. Dia memulai perusahaannya sendiri yang merevolusi distribusi informasi keuangan dan menjadikannya seorang miliarder melalui Bloomberg LP. 

Tak hanya aktif berbisnis, Bloomberg juga merupakan seorang politikus yang menjadi walikota New York City pada tahun 2002, dan ia kemudian memenangkan pemilihan untuk masa jabatan kedua dan ketiga yang kontroversial. Setelah itu, pengusaha dan seorang filantropis ini mengabdikan dirinya untuk memerangi dampak perubahan iklim, sebelum gagal menjadi calon presiden 2020.

Ketika Salomon Brothers dibeli oleh Bloomberg pada tahun 1981, Bloomberg memulai perusahaannya sendiri, Bloomberg L.P, yang dibangun sebagai komputer informasi keuangan yang merevolusi cara data sekuritas disimpan dan dikonsumsi.

Perusahaan ini sangat sukses dan segera bercabang ke dalam bisnis media dengan lebih dari 100 kantor di seluruh dunia. Sebagai salah satu orang terkaya di dunia, Bloomberg memilih untuk mengalihkan perhatiannya ke filantropi, dengan penekanan pada pendidikan, penelitian medis, dan seni.

Sementara dalam ranah politik, Bloomberg memasuki arena politik pada tahun 2001, ketika ia memenangkan pemilihan sebagai walikota ke-108 New York. Ia menyebut dirinya seorang Republikan yang liberal, Bloomberg mengatakan ia pro-pilihan dan memilih melegalkan pernikahan sesama jenis.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Francoise Bettencourt Meyers, Pewaris LOreal

Salah satu programnya yang paling populer sebagai walikota adalah membangun saluran telepon 311 yang menghubungkan penelepon dengan kota, yang memungkinkan mereka untuk melaporkan kejahatan, masalah sampah atau apa pun. Bloomberg terpilih kembali sebagai walikota pada November 2005.

Secara kontroversial, pada 2008 Bloomberg mampu mendorong melalui undang-undang yang memungkinkan dia mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga sebagai walikota, dengan alasan bahwa iklim ekonomi yang sangat sulit dan keterampilan keuangannya mengharuskannya tetap menjabat.

Setelah menghabiskan jumlah uangnya sendiri sebanyak lebih dari USD90 juta (Rp1,3 triliun) untuk kampanye, Bloomberg memperoleh masa jabatan empat tahun ketiga pada November 2009 yang kali ini sebagai independen.

Lalu pada Januari 2014, Bloomberg mengundurkan diri dari tugas politiknya dan menghabiskan tahun itu dengan fokus pada upaya filantropisnya sebelum kembali sebagai CEO Bloomberg L.P.

Tahun 2016, menjelang pemilihan Presiden AS 2016, Bloomberg dianggap mencalonkan diri sebagai pihak ketiga yang independen, takut calon dari partai Demokrat dan Republik terlalu ekstrem dan akan mematikan banyak pemilih, sebelum ia secara resmi mengingkari pengejaran masalah ini pada Maret 2016.

Pada 27 Juli 2016, Bloomberg berbicara di Konvensi Nasional Demokrat dan mendukung Hillary Clinton.

"Ketika saya memasuki bilik suara setiap kali, saya melihat kandidat, bukan label partai," kata Bloomberg dalam pidatonya.

"Ada saat-saat ketika saya tidak setuju dengan Hillary Clinton. Tetapi izinkan saya memberi tahu Anda, apa pun ketidaksetujuan kita, saya datang ke sini untuk mengatakan: Kita harus mengesampingkannya demi kebaikan negara kita. Dan kita harus bersatu di sekitar kandidat yang dapat mengalahkan demagog berbahaya," katanya, merujuk pada Donald Trump saat itu.

Meskipun Bloomberg tidak dapat mencegah pemilihan kepada Trump, ia kemudian menemukan solidaritas yang menentang tindakan presiden.

Setelah Trump mengumumkan bahwa ia menarik AS dari Perjanjian Paris pada Juni 2017, mantan walikota segera mengumpulkan koalisi para pemimpin yang berpengaruh dan mengumumkan bahwa Bloomberg Philanthropies akan menyediakan dana hingga USD15 juta (Rp217 miliar) dalam pendanaan untuk menebus hilangnya sumber daya Amerika.

Tag: Michael Bloomberg, Kisah Orang Terkaya

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami

Foto: Republika